Jumat, 20 Mei 2016

Puncak Paling Keren

“Perjalanan menapaki bukit, melewati sungai-sungai kecil, jalanan licin,
Adalah secuil proses dari petualangan
yang meskipun kecil keberadaannya
tapi tetap berharga hingga mati”

Di perjalanan kali ini, saya akan menceritakan tentang puncak paling indah yang pernah saya lihat di jawa timur. Arjuno, diukir dengan ketinggian 3.339 mdpl sama Gusti Allah. Penuh suasana mistis dan horor dimana-mana. Eksotisnya awan disini bakal ngalahin awan di Semeru. Ah pokoknya ini perjalanan yang gak terduga banget. Keberangkatan menuju gunung yang satu ini kala weekend seperti biasa. Berangkat hari jum’at dan pulang hari minggu. Kali ini saya berangkat sama temen-temen satu kampus, tepatnya lebih ke satu jurusan sih. Bersama dosen saya sebut saja Pak Sulis, lalu 2 makhluk segender dengan saya Hesty dan Desi, juga ada Hamid yang tentu udah gak asing karna udah pernah disebut di cerita semeru 2 sama si Hesty, ada kakak tingkat saya yang semuanya berjumlah 4 butir dan cowok semua, Mas Dony, Mas Nanda, Mas Wawan, dan Mas Iqbal, kita semua sebagai tim, berkumpul di kampus sebagai basecamp pertama perjalanan ini. Waktu itu hari jum’at pas sehabis magrib kita kumpul dan disambut hujan deres banget. Ala-ala mau berangkat sorean gagal karna deresnya hujan. Jam 9 tepat kita berangkat menuju pos perijinan gunung arjuno via purwodadi. Yah, kali ini kami memilih untuk lewat purwodadi saja. Entah apa alasannya saya masih belum tahu, saya mah ikut aja okenya.
Setelah ijin dan semuanya bersiap, kita akhirnya berangkat. Waktu itu jam nunjukin pukul 11 tepat. Kiri kanan masih ada rumah penduduk dengan anjing yang menyalak nyalak karna kedatangan kita. Gak lama kemudian jalan makadam mulai menyapa, meski batunya gak gede-gede amat, tapi bagi saya ini permulaan yang sungguh extreme wkwkk. Sekitar 1 jam melalui jalan makadam yang nanjak, akhirnya kita sampai di pos 1, Onto Beogo ,Semacam tempat TNI latihan dan ada pesareannya(kuburan) juga. Kita istirahat sejenak dan melanjutkan perjalanan lagi, jalan mulai naik, sempit, licin, banyak batuan gede, kudu extra hati-hati dan kuat kakinya buat nanjakin batu batuan yang MasyaAllah deh pokoknya. Setelah itu kita sampek di Pos 2 , Tampuono, istirahat lagi, buka kompor, buka nesting, buat energen. Setelah lama di pos 2 kita jalan lagi, waktu itu udah sekitar jam setengah 2an, kita menuju pos 3, yang ternyata gak jauh banget sama pos 2, sekitar 10 menit dah sampek pos 3, atau bisa disebut Eyang Sakri. Kita langsung jalan tanpa mutusin istirahat lagi, karna tadi dah lama di pos 2. Setelah melewati pos 3, jalanan sesungguhnya mulai tampak. Batunya mulai gede-dege banget, nanjak banget, belok-belok, akh ciri khas perjalanan gunung lah ya. Saya mulai nyemangatin 2 makhluk kesayangan saya yang udah nemenin saya diperjalanan ini, Hesty sama Desi, mereka ternyata masih semangat banget wkwkk. Maklum kita jalan malem, jd trek yang begitu panjang dan nanjak ini gak terlalu berat karna gak kelihatan. Sekitar jam 4 pagi kita sampek di pos 4, disini kita memutuskan untuk berhenti jalan dan tidur. Tanpa buka tenda, kita langsung tidur di pondokan. Jadi di pos 4 ini ada semacam pondok, jumlahnya ada 2, mirip sama rumah di ranu kumbolo, yang di khususkan buat pendaki untuk istirahat dan tidur. Di pos 4 ini juga ada kamar mandi dengan air yang seger banget, gak nyagka bakal ada kamar mandirnya, meski gak ada tutupannya (kamar mandi terbuka). Besoknya sekitar jam 9 kita packing dan berangkat ke pos 5. Jarak antara pos 4 ke pos 5 sama kaya pos 2 ke pos 3, alias lumayan deket, jadi sekitar jam 9 lebih saat itu kita udah berada di pos 5, atau Mangkutoromo. Disini hawa mistisnya udah mulai berasa banget lo, hahah di Mangkutoromo ini ada candinya, meskipun kecil tapi horror. Banyak patung-patung juga disini, banyak dupa juga. Eh tapi ada kamar mandinya lagi. Ini nih yang bikin suasana disini nyaman banget, gak bingung air, berasa kaya dirumah sendiri. Kita diriin tenda dan istirahat.


welcome di mangkutoromo

Malemnya sekitar jam 11 kita mulai nanjak ke puncak. Mirip dengan semeru, kita gak bawa carrier ke atas, dan Cuma bawa daypack. Setelah ber’doa, kita jalan, dengan jalan yang langsung nanjak sehabis mangkutoromo, kita ketemu candi lagi, ihh serem, sumpah, bau dupanya kemana-mana, saya langsung jalan pokonya gak lihat kanan-kiri. Tempat penuh patung dan candi ini adalah pos 6, disini nanjaknya ada tangganya, tangga bekas candi yang agak memudahkan jalan. Jalan nanjak lagi, nanjak banget, lama banget, akhirnya sampek di pos 7 atau, Jawa Dipa, disini dataran yang lumayan luas. Kita istirahat sejenak, dan disini kita baru sadar kalo air yang dibawa menipis, OMG. Setelah pos 7 kita melewati hutan terkenal milik arjuno, sebut saja alas lali jiwo. Alas yang kemiringannya kaya tembok kira-kira 75 derajat, jalan musti merangkak kalo gak mau jatoh. Gak lama jalan, semua anggota tim kembali istirahat, kali ini istirahatnya agak beda, semua ketiduran, kecuali Saya, Hamid sama mas Wawan, mereka berdua bolak balik ngajakin yang lainnya jalan, tapi semua no respon, diem, makin lama dirasa-rasa makin dingin, dingin banget. Akhirnya Mas Dony yang tidurnya sambil duduk, jatuh ngglundung ke bawah, wkwkk hal tersebut bikin semuanya langsung bangun dari tidur masing-masing dan mulai berdiri buat jalan lagi. Setelah mengalami hal seperti tersihir tersebut, jam nunjukin pukul 5 pagi, hmmmm, alamat nggak bakal dapet sunrise ini nih. Haha. Kemudian kita jalan terus, merangkak lagi, lama-kelamaan gelap udah mulai terang, jalan udah kelihatan meski tanpa headlamp, dan sunrise pun muncul dari kejauhan. Satu kata waktu lihat sunrise dari alas ini. AMAZING.

foto oleh : mas Dony

Bahkan saya nggak pernah ketemu yang begituan di Semeru, di Panderman, di Lemongan, di Kawah ijen, nah ini, untuk pertama kalinya saya bener bener berasa diatas awan. Jadi gini rasanya berada di bawah awan sekaligus diatas awan. Rasanya udah terharu banget, campur aduk deh seneng banget. Ini masih belum sampe puncak, gak kebayang banget kalo sampe puncak gimana gak tambah uaahhh…
Karna gak pengen kesiangan sampek puncak, kami kembali jalan, jalannya masih nanjak, sama sekali gak ada landainya. Dari alas jiwo tempat sunrise tadi kira-kira butuh waktu 2 jam ke puncak. Ketemu lagi sama batuan gede-gede yang mendominasi jalanan kecil menuju puncak. Beberapa jam jalan, batuan di puncak mulai kelihatan, saya langsung girang, jalan kembali semangat, uhhh udah kaga sabar lihat ogal-agil. Saya jalan didepan sementara 2 temen saya dibelakang karna udah kecapekan banget, kali ini mereka dibarengin Yulian, eh ya ampun dari tadi belum kesebut sebut yah namanya Yulian wkwkk, Yulian ini juga tim kita, dia asli papua, duh kelupaan wkwkk. Bapak yang punya 2 orang anak ini kaya seumuran kita lo, dia baik banget mau barengin 2 cewek dibelakang, sementara cowok lainnya udah ngibrit di depan. Gak lama saya semangat jalan sambil jilatin embun di rumput karna sedari di alas jiwo air udah habis bersih, saya akhirnya menapaki pelawangan puncak, Subhanallah, beneran nih ada di Arjuno, beneran ini saya berdiri disini, rasanya masih kaya mimpi aja. Hiks. Sumpah terharu.


Dari kiri : Hamid, Desi, Pak Sulis, Mas Dony, Saya, Mas Wawan, Yulian, Hesty, Mas Iqbal, Mas Nanda. 

Puncak dengan ketinggian 3.339 mdpl ini gak ada datarannya, jadi Cuma batu batu aja. Pijakan kita musti bener-bener hati-hati kalo udah disini. Salah injek bisa jatoh gak berupa deh. Masih dengan aura mistis, dipuncak ini juga ada dupanya. Wah, bener-bener deh.Saya jadi menyimpulkan sendiri, ini pokoknya puncak pualing kueren, paling indah, paling awesome, dari beberapa puncak gunung di Jawa Timur yang pernah saya kunjungi. Semisal trekknya gak bikin badan kocak, pasti saya mau diajakin kesini lagi, berapa kalipun saya rela dan mauuu.
Setelah puas dengan puncak dan keindahannya yang bikin bersyukur tanpa henti sama Gusti Allah, akhirnya sekitar jam 10 kita turun lagi menuju mangkutoromo. Masih sama lewat jalan semula. Sampek di mangkutoromo sekitar jam 3 sore, istirahat sejam, lalu packing bersiap pulang. Jam 4 pas, kita berangkat turun, karna sedari kemaren kita jalan malem, jadinya pas turun ini kita bisa lihat trek yang kita lewatin jum’at malem kemaren. MasyaAllah deh, saya mending milih gak bakal ngulang jalur ini lagi. Ini gak ada bedanya sama trek di Lemongan, batu gede, turunnya curam, dan  ah we o we lah. Ternyata gak Cuma saya yang kaget, temen saya juga sama kagetnya wkwkk.
Kita bener-bener sampek di bawah jam 1 malem, bayangin betapa lamanya ternyata turun gunung ini wkwkk, biasanya dibuat kesel karna turun gunung selalu lebih cepet dari naikknya. Lah ini, duh pokoknya sip bener lah. Hahah. Baru sampek malang jam 3 pagi dan paginya langsung kuliah.
Arjuno emang gunung tak terduga lah, Gunung dengan puncak terindah dan banyak kamar mandinya. Gak rugi sama sekali meski lewatin trek yang MasyaAllah banget haha. Kamu harus kesini! :D Must try it!