Senin, 14 Desember 2015

Semeru Dua

Untuk mengawali cerita kali ini, saya akan berkenalan lagi. Setelah melewati proses yang lama dan juga cerita yang panjang akhirnya saya sekarang udah jadi mahasiswa yang aktif kuliah semester pertama disalah satu perguruan tinggi negeri di Malang. Bukan lagi abg yang statusnya galau antara mahasiswa dan pengangguran seperti waktu ngetrip ke Semeru yang udah berlalu hampir setengah tahun lalu. Nyenggol masalah Semeru lagi, catatan kedua ini ternyata masih mengisahkan gunung yang sama. Namun, tentu dikemas dengan cara yang beda, wkwkk jadi kaya sarden aja. Semeru kali ini, semeru dengan nuansa kemahasiswaan, jeh apaan. Ceritanya berawal dari teman sekelas dan sejurusan yang namanya Hamid dan Hesty, sebenernya ada satu orang lagi, dia yang ngerencanain segala pemberangkatan dari awal, yang mau pinjemin tenda, yang rajin nyatet apa aja yang musti disewa, yang mau akh pokoknya cerita ini ada karna berawal dari dia, soalnya dia yang ngajakin saya. Trus kenapa nggak disebutin yan? Yah sebenernya maunya gitu cuman dihari H dianya malah nggak ikut, jadi sedih kan! Ibarat mancing ikan, udah strike, narik kenceng-kenceng, eh talinya putus huahahah, kan sakit. Jadi semeru kali ini sebenernya semeru iseng iseng. Langsung diskip mendekati hari H nih tbtb saya kehilangan jimat berharga saya yang saya intilin kemana mana, OMG, ataghfirullah. Hp saya ilaaaaaaang, dan itu H-2 berangkat semeru. Dengan berbagai muka yg saya pasang dan berderet deret sms yg dikirimin Hamid nanyain kepastian berangkat, saya cuman bisa pasrah bin cuekin sms dia. Karena lihat saya begitu stressnya cuman kehilangan benda kotak penuh kisi kisi UAS tersebut ibuk bagaikan malaikat datang menghibur dan bilang "budalo ae wes gak usah dipikiri HPne, cekne lali, meluo wes" yang kalo di bahasa Indonesiain begini "udah berangkat aja, nggak usah dipikirin Hpnya, biar lupa, ikut aja". Langsung deh saya speechless. Nah, yang biasanya nglarang brangkat nggunung, kali ini ngijinin subnanallah. Yaudah deh saya kembali ceriaaa, terimakasih ibuk, cintaku slalu padamuuuh. Saya langsung balesin smsnya Hamid, dan sungguh besok jadi berangkaaat yeay. Kabar buruknya ternyata saya belum sewa apa2. Hamid dan Hesty yang ada di Malang jd saya suruh sewa ditempat langganan saya, aseeeq, kaya udah sewa berkali kali, haha padahal cuma sekali. Semua udah sewa, udah beres, Hesty dan Hamid akhirnya berangkat kerumah saya, karna perjalanan kali ini startnya lewat Lumajang bukan Malang. Mereka sampe rumah jam 10 malem, kirain gajadi aja saking malemnya mreka dateng. Besok paginya datanglah seorang lagi, namanya Ulum. Jadi si Hamid ternyata ngajakin Ulum yang udah jadi temen SD dan SMAnya dia, dan udah jadi temen silat saya selama 3 tahun silam. Hissh jadi kata kata dunia ini sempit emang bener bener nggak bisa diilangin. Nggak lama setelah Ulum dateng kita berangkat, dibarengin gerimis kala itu, karna emang bulan desember bulan hujan khaan.
Kita berangkat lewat candipuro yang nantinya akan tembus senduro kalo lewat terabasan pasrujambe. Kemudian sampe di Senduro kita menuju Ranu Pane lewat alas Burno, jalannya cukup mulus cukup nggronjal nggronjal. Maklum namanya alas, cuman disini jarang ketemu macan sih haha. Sekitar satu jam nglewati alas burno akhirnya ranu pane dah kelihatan. Begitu sampe ranu pane eh ketemu mas Untung, mas mas yang dicerita semeru satu yang ngeberi saya minuman tuh. Karna dah kenal jadi sepeda motornya gak parkir dan gak bayar, asik khaan wkwkk baek banget, pinter pinter aja nyari kenalan, asiknya belakangan. Parkir udah, langsung lanjut briefing dan daftar, dan cusss brangkat deh. Kita di Semeru selama 4 hari jadi kita musti bayar 17.500 dikali 4 hari, itung deh tuh brapa. Nyiapin surat kesehatan, ples materai 6000 yang lupa kebawa dan musti munyer dulu di sekitaran sana nyari begituan. Kalo mau daki ke Semeru jangan lupa itunya ya gaees, iya itunya, materainyaaa.
Semua beres, tinggal jalan, eh kebarengan rombongan dari daerah kulon nih, sebut saja ada yang dari Blitar, Tulungagung, Kediri, dll. Jadi barengan deh, nggak pakek kenalan karna dari logatnya dah ketebak banget. Kali ini nggak bakal kelupaan foto bareng di gapuranya, wkwkk kan biar eksis hahah.

Bhaha sedih lihat badan yang kian membesar XD


Setelah eksis dengan kamera kita melanjutkan jalan lagi. Belum juga stengah perjalanan ke pos satu hujan dengan deresnya turun, terpaksa deh pasang mantel rainbow yang bunyinya bikin gemes aja karna terbuat dari kresek (baca : mantel abang becak). Melanjutkan perjalanan lagi, agaknya diliat liat view pemandangannya udah berubah loo, padahal baru stengah taun aja. Sebelah kanan gunung, sebelah kiri jurang, cuman lebih keliatan aja kalo dikiri ini jurang, pohonnya juga gosong bin garing kan abis kebakaran. Jalan jalan jalan, berangkat jam 11 sampe di pos 3 jam stengah 4. Di pos 3 istirahat bentar sambil buka bekal, dan cek perlengkapan, dan ya amvuunn baju lecek smua, pada basah dalem carrier, syediih liatnya, cuman dibawa hepi ajadeh. Hujan masih seneng turun gak berhenti berhenti, sampe makan roti itu ngga berasa rotinya karna dibagi bagi sama mas mas entah dr mana asal rombongannya. Kalo nunggu hujan turun bakal sampe malem di Rakum dan saya gamau nyasar malem malem lagi, dulu mending 7 orang, nah ini cuman 4 butir. Akhirnya kita lanjut, dan sampe d rakum sekitar jam 5 kurang. Langsung deh bongkar pasang mau diriin tenda, balapan juga sama hujan yg gamau kalah dan gamau berhenti. Pas udah ngluarin tenda, smua pada diem, geser sana, geser sini, nggak bentuk juga tuh tenda. Jujur sih, saya udah bilang ke mereka dari awal saya gabisa pasang tenda, hestypun begitu, jadi kami hanya pasrah pada Hamid dan Ulum. Dan saya nanya ke mereka berdua, bisa nggak pasang tenda, dan jawabannya apah? " nggak bisaaaaa" Ya Rabb ini bener bener iseng kan emang naik gunungnyaaah. Kami berempat bingung. Nggak tau musti ngapain, lama kelamaan dingin banget rasanya, menggigil, hujaan tolong berhenti~
Akhirnya saya nyuruh Hamid dan Ulum nanya ke tenda tetangga yang notabene laki laki, ngga bisa disebut tetangga sih soalnya jauh, yang camp juga bisa diitung pake jari. Mereka berdua nanya dan liat liat, nggak lama kemudian, tenda kita yang gak jadi digeser deket tenda mereka. Sebagai seorang perempuan, Saya sama Hesty beruntung karna disuruh masuk tendanya mas mas itu suruh ganti baju karna kedingingan. Nurut deh akhirnya. Dari luar mereka ketawa ketawa mulu karna ternyata tenda yang kami bawa tenda isi 2 orang doang. Jadi mereka ngakak sambil bilang "tenda dua tingkat nih coy" wkwkk jadi saya sebagai peminjam tenda ternyata salah pinjem tenda hiks maaap teman teman. Akhirnya kita dipinjemin satu tenda isi 4 orang, tenda kita sendiri buat naroh carrier yang basah. Mereka nggak bisa bahasa jawa, jadinya kita malah niruin mereka pake bahasa Jakardaah. Wkwkk sok sokan banget. Setelah beres semua, Hamid sama Ulum nyusul masuk tenda dan OMG desek desekan banget wkwkk nggak cukup nih om nggak cukup tendanyaaa. Pengen banget tereak begitu, cuman durhaka banget rasanya. Udah dipinjemin tenda malah minta lebih wkwkk. Ternyata mereka ini rombongan yang dikasih roti sama kita di pos 3, ciee balik nolong nih yee. Setelah itu kita siap siap tidur krn dah gelap. Malem dikit kita bangun buat kopi sekalian buatin mas mas yang dari Jakarta tuh. Baik kan kita haha. Sayang yang bikin kopai musti saya sama Ulum. Nangis deh gulung gulung, di luar banyak banget ANJENG berkliaraan, syediihh. 
Besoknya kita lakukan aktifitas biasa lalu siap siap brngkt ke kalimati. Tetep bareng abang abang dari Jakarta yang asik dan slalu ceriaa, iiuuh. Kita berempat brangkat dulu ke kalimati soalnya ntar pasti kesalip tu abang abang kota, jalannya cepet banget deh, maklum mereka porter katanya. Nggak tau juga namanya siapa wkwkk. Berlanjut udah sampe di kalimati dan udah diriin tenda, kita tidur dan malemnya masak trus makan bareng bareng. Siapa yang masak jelas bukan kita berempat yang sama abang abangnya dipanggil anak soleh wkwkk. Makan malem ini menunya tuh mie sama sarden. Ah jadi keinget masakan mas mas di cerita Semeru satu yang masak mie campur sarden, sungguh enak banget loo. Trus makannya sama mbak Lidya. Wkwkk ciee jd fashback. Kini makannya sepiring berempat, seorang cuman kebagian 2 sendokan semua wkwkk yah tapi bahagia dong, ininih yang seru. Habis itu kita(anak soleh) tidur deh, jiaah enak banget kan wkwkk tenda dipinjemin, makan dimasakin, kenal? Enggak bhaaha tapi mereka semua baik lo, bayangin kalo gak ketemu abang abang ini duh pasti deh bakal abis di Semeru. Mereka nggak pernah marahin kita, kalo sindirin sih tiap saat wkwkk. Malemnya sekitar jam 10an kita berangkat menuju puncak, eh berdo'a dulu jeh. Siap siap semua siap dan akhirnya berangkatlah kita. Dan kesalahan yang pertama masih saya ulang. Kaga bawa headlamp hiks. Akhirnya saya kintil aja sama mas mas yang paling depan, taulah namanya mas siapa haha. Sampe batas vegetasi, kita cuman tinggal bertiga, saya, abangnya, sama Ulum. Fiuuh yang laen masih dibawah. Termasuk Hesty sama Hamid. Kalo saya kan udah pernah ngrasain treknya jd yah biasa, kalo Ulum anak silat, jangan ditanya deh dia tuh pasti kuat haha. Nggak lama nunggu sambil minum teh anget mereka muncul dan kita nglanjutin perjalanan ke atas. Kali ini rasanya beda banget hehe. Nggak ada yang ngajak ngobrol di tengah semeru lagi, nggak ada yang dibecandain wkwkk jeh flashback lagi. Udah ah hahah. Tp kali ini kita jalannya ngga sendiri sendiri yeay haha jd kita kaya kereta gitu. Setelah nyampe seperempat jalan cuaca mulai brubah dan agaknya jadi kabutan. Duh smua pada bingung. Termasuk abang didepan saya, ditambah ada temennya yang balik ke tenda soalnya kedinginan. Si hesty juga udah kedinginan duh makin buruk nih situasi. Abang depan saya nanya sama yang biasa muncak, bang Habib namanya, kayanya cuma nama bang Habib aja yang saya tau wkwkk. Bang Habib bilang gpp lanjut aja. Akhirnya kita beneran lanjut. Jalan lagi, hesty gak kuat dan musti di tarik abang depan saya. Kayanya sih namanya bang Fajar yah haha sok sokan deh sebut nama gpp lah. Dripada dr tadi sebutnya abang depan saya mulu. Bhahaha. Langit udah mulai terang, saya santai jalan sambil nyruput susu, gpp gak dapet sunrise yang penting bisa bawa mereka bertiga ke atas, saya ngebatin gitu.  Eh nggak lama saya nawarin susu ke Hesty, ya ampun mukanya dah pucet, kuset, capek banget rasanya dia. Duh jadi kasian. Bang Fajar juga udah angkat tangan nih gandolin Hesty. Akhirnya bang Fajar nanya, "naik apa turun" yah udah pasti naik satu, naik smua, turun satu, turun smua. Liat muka Ulum jadi brubah kuset banget, apalagi si Hamid wkwkk kayanya mereka berdua sedih banget. Ya gapapalah. Saya beri semangat mereka smua sambil ganti arah haluan turun. Karna takut nyasar kita dititipin sama orang. Dan turunlah kita berempat. Dengan sedih, dengan kecewa, dengan foto foto ria sambil prosotan, sampe celana saya bolong hiks.
Begitu sampe bawah hujan turun, yah untung juga sih nggak naik kan, cuaca nggak mendukung banget. Sorenya kita balik Rakum, tidur di Rumah deket toilet dan besoknya pulang deh. Wah, kabar baiknya sepanjang jalan pulang nggak hujan sama sekali. Horee banget khaan. Sampe waktu itu saya yang jalan sama Ulum dan bareng bang Fajar sama temennya yang dipanggil bang Untoy, berhenti di pos 2, nunggu bebeh bebeh yang di belakang yang tak kunjung tiba. Akhirnya saya sama Ulum dibeliin semangka, mungkin bang Fajar merasa iba melihat kami yang sedari kemaren nempel mulu sama mereka wkwkk. Perjalanan selesai. Kita berempat pulang dan bawa pengalaman baru lagi. Senengnya, Sedihnya, ah banyak lah ya. Yang nggak ketinggalan gaya bahasa Jakartanya abang abang yang ditularin ke adek adeknya ini wkwkk. Mereka bilang semoga kita bisa ketemu ditrip selanjutnya aamiin tanpa nebeng tenda dong pasti bhahah. Iya bang tenang aja yah. Mereka yang terbaik lah, meskipun emang the first pendakian saya yang paling berkesan menurut saya. Pendakian kali ini sungguh membawa banyak pelajaran deh. Semeru, I always Miss You.


Note : Ada cerita yang nggak bakal saya lupain dalam perjalanan ke semeru dua ini, salah satunya tu waktu di kalimati. Nah waktu itu yang cowok cowok kan pada ambil air di sumbermani, trus saya sama hesty kan sendiri di tenda, eh jd boring gatau musti ngapain di dalem tenda, mau keluar lari lari di kalimati banyak anjing, gak mungkin kan, lagipula juga hujan. Akhirnya kita mutusin bersih bersih tenda dan menemukan kaos kaki kami yang bener bener udah lecek banget, basah nggak karu2an. Karna 2 pasang kaos kaki itu ntar rencananya mau dipake naek ke semeru, jadinya kita berdua bingung musti gimana. Mau pinjem cowoknya ntar mereka pakek apa dong, ksian kan. Akhirnya munculah sebuah ide dari otak saya, begitu liat seperangkat alat masak, saya langsung usul sama si hesty, "Yokpo lek dipanasi ndukur nesting hes?" kalo di bahasa Indonesiain, saya usul buat dipanasin diatas nesting aja kan lumayan bisa kering dikit. Hestypun setuju, dan mulailah kami berdua 'memasak' kaos kaki. Awalnya kaos kakinya nggak begitu bisa kering, eh sama hesty mulai ditaroh nesting yang kecil diatasnya dengan tujuan cepet 'mateng'. Begitu dilihat hasilnya, lumayan lah agak kering. Kita pun kegirangan karna misi kita berdua berasa berhasil. Lama kelamaan kita asik nunggu dan nggak ngebolak balik itu kaos kaki. Eh nggak taunya tiba tiba ada bau gosong kemana mana, OMG, Astaghfirullah, kaos kaki kita berdua garing banget, kaya kerupuk, saking garingnya sampek nempel di nesting dan gabisa dilepasin, duh gimana? Musti gimana? Sambil panik, kita berdua masih bisa ngakak karna liat nesting yang ketempelan kaoskaki warna warni. Dengan kekuatan ala cewek kita berdua berusaha ngelepas kaos kaki yang nemplok di nesting tsb, eh sekalinya lepas, mereka malah meninggalkan jejak. Jadi nestingnya kaya ada kotoran warna warni yang nempel gitu. Saya bilang gpp deh sama si hesty, dan akhirnya kita sembunyiin insiden tsb karna difikiran kita nggak mungkin deh mau masak dan makan lagi, kan masaknya pake alatnya abang abangnya haha. Begitu yang cowo cowo dateng, kita berdua langsung pura pura nggak terjadi apa apa. Eh nggak lama kemudian, si abang ngajakin masak, duh saya sama hesty langsung pandang pandangan, udah mikir positif aja, gak mungkin banget kan pake nesting kita, saya ngebatin gitu. Akhirnya mereka pun masak diluar, dan gak lama kemudian ZONK, "oy anak sholeh pinjem nesting dong, buat masakin kalian nasi goreng nih" begitulah sekiranya percakapan antar lelaki yang lagi masak diluar tenda, saya sama hesty yang sengaja nguping dari dalem tenda mulai gelisah. Sumpah waktu itu kami berdua jadi gak bisa diem dalem tenda, dan jeng jeng, Hamid pun masuk tenda dengan embel embel nyari nesting tbs. Ya Allah cobaan nih emang ya, dengan keberanian segede upil saya sama hesty pun cerita ke hamid sebelum dia menyerahkan nesting terkutuk tsb ke abang abangya, dan apa yang terjadi, si hamid malah ngakak, serius ngakak? Gak marah haha. "Bilang aja kena hansaplast" dia pun usul begitu. Wkwkk bener juga sih, yaelah jadi lega, manalagi tu nesting hasil pinjeman. Pas dibawa keluar, beneran eh abangnya nanya habis kena apa tu nesting, dan hamid juga beneran jawab kyk gitu, saya sama hestypun nguakak gulung gulung dalem tenda. Enthen hasilnya kita makan nasi goreng terenak di kalimati dengan nasi yang di masak pake nesting bekas kaos kaki, sungguh hina, hahaha tp sungguh itu nasi goreng paling enak kok, makasih abang abangnya anak sholeh😂