Selasa, 20 Oktober 2015

Semeru Satu

Catatan perjalanan yang mungkin pakek bahasa asal-asalan dan sedikit menyimpang dari kaidah EYD ini saya mulai dari sini. Bukan catatan seorang pendaki, bukan juga catatan anak gawl. Cuman catatan orang biasa hahah.
Semeru, Gunung tertinggi seJawa dengan ketinggian 3.676 mdpl, ih siapa yang ngga pengen kesana pas denger namanya? ada? ada aja kali yah. haha. Gunung yang satu ini berdiri dengan tegar diantara Lumajang ( rumah saya ) dan Malang. Saya mengenalnya sejak masih seumur jagung, jelas! soalnya kelihatan banget dari rumah, dan saya berharap suatu saat bisa kesana. Dan benar saja, seusai mentas dari pendidikan formal 12 tahun (SD,SMP,SMA) saya menyempatkan diri untuk bisa kesana lewat cara yang mungkin diskip aja karna nggak penting.
Start dari Tumpang jam 12an kali yah saat itu, kami, sebut saja, saya, mbak Lidya, Mas-mas yang namanya mungkin salah tulis karna nggak tau nama aslinya, mas Kukuh, mas Hadi, mas Reyhan, mas Bandi, dan mas Fida, berangkat pake jip menuju Ranu Pane. Perjalanan selanjutnya adalah jalan kaki menuju Ranu Kumbolo. Sebelumnya, kita musti foto dulu di gapura selamat datang pendaki. Sayang, foto barengnya kelupaan wkwkk ngga ada foto bareng-bareng disitu. Berlanjut menuju perjalanan Ranu Kumbolo singkat saja Rakum, kita jalan lagi. Ini adalah pertama kalinya saya jalan jauh, naik turun gunung, saya nggak tau gimana akhirnya perjalanan ini nantinya. Perjalanan menuju rakum ada 4 pos, di pos yang ke 1 dan 2 nggak ada sinyal sama sekali, tapi di pos 3 udah ada sinyal dikit dikit. Pertama kali jalan sih treknya masih bersih dari batu dan nggak nanjak serius, tapi begitu mau menuju akhir, tepatnya sesudah pos 3 jalanannya mulai deh nakal. Seriusan nanjak tinggi banget, saat itu udah sekitar magrib pula. Rasanya udah kehabisan nafas aja, kaki udah kram juga hiks. Cukup diisi dengan ketabahan dan kesabaran, nggak lama setelah ngalamin trek tersebut, sungguhan kita udah sampek di rakum. Udah gelap gulita, nggak ngerti rakum kek apa bentuknya, nggak ada lampu kan soalnya. Cuma titik titik cahaya dari jauh, yang bisa mengisi keindahan kala itu. Seneng banget dah sampe di rakum, udah kzl, zbl, cpk bangeeet soalnya. Nggak berasa jejak mbak Lidya yang ada didepan saya tiba-tiba ilang. OMG. kemaanaaaa? Sambil nerusin jalan masih nggak ada tanda-tanda mbak Lidya sama sekali. Akhirnya malem itu sedikit kesasar bersama mas Bandi dan Mas Kukuh, untungnya nggak lama kemudian kita diketemukan -____- dengan malang.
Begitu tenda berdiri, kegiatannya langsung masak dan tidur, emm jadi gini yah rasanya mendaki gunung tuh. Tidur di rakum juga nggak bakal sembarang bisa tidur, meskipun ngantuk berat nggak bakal deh nyenyak tidurnya, dinginnya aduhai nggak bisa digambarin -_-
Entah saya cuman tidur berapa jam, nungguin subuh laamaaaaa banget rasanya. Begitu langit dah terang, seneng bangeeet berasa ada bintang bintangnya dimata. Rakum tuh subhanallah astaghfirullah Allahuakbar deh pokoknya. Kalo aja bisa bawa keluarga sama sahabat kesayangan ke rakum, pasti semua udah saya bawaa haha. Puas dengan rakum dan segala aktifitas di rakum, akhirnya perjalanan kembali dimulai. Packing dan siap-siap menuju kalimati. Waktu itu kita berangkat jam 9an setelah puas foto-foto dan nyruput kopi jahe. Gak lama setelah kita jalan, kita ketemu tanjakan jomblo cinta, asiiiiiq, bisa dapet jodoh, mitosnya kan gitu hahah. Cuman ngga terlalu tertarik sama mitos perjodohan, jadi saya naik sambil berselfih ria, yihaaaa. Setelah menggos menggos nglewatin tanjakan cinta sampailah kita di oro-oro ombo, savana yang emang omboo banget. Pas mau turun ke savananya eh ketemu temen deket, ya ampun, ketemu cewek cantiq yang pendaki gunung, hahah. Seneng bangeet serasa ilang deh capeknya. Dunia emang sempit yah.
Setelah jalan jalan di oro-oro ombo, gak lama kemudian kita sampe di cemoro kandang, istirahat bentar, terus lanjut lagi. Di cemoro kandang nih kita banyakan istirahatnya dibandingin jalannya, soalnya dah cavek, nanjak mulu jalannya. Sekitar jam 12an kayanya waktu itu kita dah sampe Jambangan, di sini kita bisa liat semeru yang begitu landai, beda banget sama pemandangan dari rumah hahah. Berasa kurang dikit lagi perjalanan ke puncak. Di Jambangan kita buka alat masak dan makan bentar, habis itu lanjut ke kalimati. Yaelah ternyata kalimati deket baget sama Jambangan. Ga ada sejam jalan dah sampe kalimati. Di kalimati, kita, maksud saya yang bapak bapak nih, diriin tenda, saya sama mbak lidya bantu dikit-dikit lah alias banyakan duduknya wkwkk. Habis diriin tenda kita istirahat dan tidur, soalnya ntar maleman jam 9 kita kudu siap-siap merabah semeru, azeeeq. Begitu jam 9 dateng kita siap siap berangkat, dan sewaktu jam 10 pas kita mulai naik, eh do'a dulu bareng-bareng. Jalan lagi, malem-malem ku jalaaaan lagi. Kita semua ngga bawa carrier, pasti dah tau alasannya. Entah waktu itu sampe dimana, ngelewatin apa semuanya kanan kiri gelap banget. Kesalahan sih ngga bawa headlamp malah bawa senter segede sendal. Jalan berasa udah lama baget tp ngga nyampek nyampek. Baru aja berasa mau nyerah eh ternyata dah sampe yang namanya batas vegetasi, ihh jd semangat lagi, beneran deh. Langsung berasa punya energi banyak banget buat lewatin trek yang semula tanah sekarang jadi pasir. Jalan lagi dengan semangat membaraa. Jalan jalan dan jalaan. Kenapa nggak sampe sampeee. Udah liat ujungnya deket banget, makin dikejar berasa makin jauuuuh. Entah bagaimana ceritanya waktu itu, saya udah nggak ngliat mbak Lidya hiks. Di tengah semeru menuju puncak, berasa asing sendirian, cuman ditemeni seekor manusia, mas Bandi. Sambil istirahat dikit-dikit, jalan lagi, istirahat, ngobrol, jalan lagi, kek gitu sampe berasa salah jalur karena dari arah sebelah ada yang manggil-manggil nama saya, ternyata jalurnya ada dua. Setelah berkali kali dipanggil dengan nama dian, saya baru sadar ternyata dari tadi sebenernya mbak Lidya ada di sebelah saya, ya ampuuuun seneng banget, berasa kembali ketemu temen seperantauan. Saya pun ganti jalur, melipir ke mbak Lidya. Waktu itu matahari dah mulai keliatan, mungkin jam 5an kali yah. Saya semangat banget ketemu mbak Lidya, secara ada temen ceweknya kan. hahah. Dengan segala daya dan upaya dan dorongan semangat dari mas Bandi yang ngga sampe puncak wkwkk akhirnya saya sama mbak Lidya sampe puncaaak horeeee.
Gimana rasanya sampe puncak? Alhamdulillah seneng banget, cuma seneng dan bersyukur aja hahah. Ngga ada kesan lain, soalnya saya sama mbak Lidya udah kelavaran dan kecavekan. Dengan modal keberanian saya jadi minta minum sama orang nggak dikenal, wkwkk, dan Alhamdulillah diberi minum dan sedikit makanan hahah. Kalo dah minta sesuatu dan nggak kenal orangnya kan malu, jadi dengan keberanian lagi saya tanya tanya dan kenalanan, OMG, ternyata yang beri minum adalah temennya tetangga saya. Ya Rabb, dunia berasa sempit kembali. Puas dengan makan dan minum saya dan mbak Lidya mutusin buat turun, eh foto dulu sekali duakali buat kenang-kenangan. Akhirnya kita ketemu mas Bandi lagi, dan turun bertiga sambil dikit dikit main prosotan hahah. Bentar banget rasanya dah sampe batas vegetasi, ya ampun, naiknya 9 jaman, turunnya cuma sejam, sialan banget khaaaan. Habis itu lewatin yang namanya arcopodo dan akhirnya sampe kembali di camp, setelah hampir nyasar di arcopodo. Yeah perjalanan udah selesai, kholasss. Habis dari kalimati kita langsung beres beres balik ke Rakum. Di Rakum kita ngcamp sehari lagi, besoknya langsung pulang. Ah senengnyaaaah. Banyak pelajaran yang bisa saya ambil, dari sebuah pendakian, yang ngga mungkin dicurhatin disini. Intinya, sekali mendaki gunung, saya jadi pengen mendaki lagi. hahah. Ketemu orang-orang baru, dapet pengalaman macem-macem, dan pengalaman proses menuju puncak yang luar byasaaah. Maklum dari SMP sampe SMA ngga kenal yang namanya PA, ngga ada extrakulikuler yang begituan, jenuuh banget kan haha. Sedikit kata terakhir dari perjalanan pertama saya ini adalah "Semoga ada semeru dua, tiga, empat, dan seterusnya". Aamiin
Tanjakan jones cinta

ihhh keren khaan

oro yang ombooo

judulnya permen milkita di Jambangan, bhaaha