Kamis, 25 Juni 2015

Udah telat yaa :D

Dari judulnya aja udah ketebak kenapa saya beri judul udah telat. Ini tuh grgr saya udah lama banget enggak nemu pencerahan buat mengingat sedikitpun tentang blog ini. Baru tadi sore saya punya ingatan bahwa saya masih punya blog haha. Bulan ini bulan puasa loh, udah Juni aja 2015 aah cepet yah. Baru aja ngomongin kelas 12 eh udah lulus aja sekarang. Saya mau flowing on the past nih. Mau inget inget masa kelas 12 yang belum pernah saya ceritain sama sekali. Nggak ada setaun di kelas 12, udah berubah banget saya. Nggak tau juga kenapa. Berawal dari kelas 12, saya harus nyari kos-kosan di daerah Lumajang. walaupun udah sekolah 2 tahun di sana saya belum tau di mana kos-kosan yang pas buat saya tinggal. Karena saya bingung saya sempet mikir nggak usah kos deh, biar berangkat jam 5 aja kalo ada les pagi -_- udah buntu banget ehh Allah tiba-tiba ngirim seseorang. Ruroh, sahabat saya kelas 10. Cewek yang ngajarin saya makin ta'at sama Allah. Dia nawarin buat kos di KSQ. Awalnya saya pikir, apaan sih KSQ? ahh udahlah di coba aja, kali aja ada hikmah.
Sewaktu mau kos nih eh ternyata ada seleksinya. Duh kok pake seleksi segala ya. Padahal mau kos loh -_-
Seleksinya ternyata tuh baca Al-qur'an sama ngisi blangko data diri. Katanya banyak yang minat ke KSQ. Kalo nggak bener-bener mau di KSQ ya nggak bakal di trima. Ternyata kenapa sampek ada yang nggak niat di KSQ, alasanya tuh karena kita ngekos nggak bakal di bolehin pulang kalo nggak sebulan sekali. wih. seru! Saya makin tertantang tuh wkwkk
KSQ tuh singkatan dari Kost Sahabat Qur'an. Jadi sistemnya mirip kaya pondok pesantren. Dimana ada program hafalan Qur'annya. Ada yang namanya KQ MAJU juga tiap malem jum'at. KQ MAJU tuh singkatan Kajian Qur'an Malam Jum'at. Jadi tiap malem jum'at kita di kumpulin buat majelis, nambah iman, sharing hal hal sehari hari. Tiap hari sholatnya kudu jama'ah. Nggak boleh ada cowok di kosan. Pastinya nggak boleh pacaran. Habis sholat magrib selalu baca Qur'an gantian. Ahh gimana nggak kerasan kan. Kita jadi berasa dekat meski dalam waktu yang harusnya tuh sibuk banget ngurusin ujian sekolah. Kita musti yakin Allah tuh slalu ngliat kita, nggak bakal deh di susain grgr ngebagi waktu belajar sama ngafal Qur'an. hehe. Yang membimbing kami di sana selaku ibu kos adalah Ustadzah Iin. Ibu yang punya dua orang anak yang keduanya sering banget bikin sebel temen temen saya. haha. Tapi mereka semua baik. Ustadzah sering cerita meskipun sebenernya bukan orang Lumajang asli. Sedangkan dari awal yang mulai ngetes Qur'an, ngasih kajian Qur'an, dan jadi tempat kami curhat tuh Ustad Budi. Kami selalu sayang akan keduanya. Tentunya dengan pemilik rumah yang sudah mengijinkan kami buat tinggal di sana, Bu Iwan dan Mbah Umik juga Syafika.
Awalnya nih kami yang emang berlatarbelakang bukan anak pondok masih sering bertingkah jahiliyah. Mulai dari ngakak ngakan tiap malem kalo cerita cerita bareng, itu terjadi karna saking sumpeknya kita nggak punya hiburan di kos. TV ada di lantai bawah, HP juga pasti sepi dong haha. Lantas saya bersama temen yang awalnya jadi temen sekamar saya, Ulfa, yang udah nempel sama saya sejak SMP, terpaksa melarikan diri dengan main kartu, ya ampun -_- waktu itu saya cuman kenal Ulfa sama Riris, saya nggak kenal temennya riris yang namanya Deby. Eh garagara main tebak lagu sampek ngakak kita akhirnya deket deket sendiri. Kita sampek di tegur tuh paginya karena suara kita kedengeran tetangga sebelah. haha
Nggak sampek dua bulan si Ulfa hang out dari kos karna nggak krasan. Tinggalah saya dengan penghuni baru yang namanya Tya. Ah nggak baru juga sih orang dia temen saya juga mulai SMP. banyak temen baru mulai muncul, ada Esti, Dewi, dan Wahidah. Suatu hari ada Shofi yang pindahan dari Rumah Tahfidz yang juga se apa ya eemm, intinya kita sama ada di Wisata Hati gitu. Ini KSQ Wisata Hati, dan ada Rumah Tahfidznya duluan yang berdiri yang juga Wisata Hati. Kita sayang sama shofi sebelum dan akhirnya shofi juga keluar KSQ karena ada kepentingan.
Pernah suatu saat si Riris bawa gitar ke KSQ, wkwkk temen saya yang satu itu emang super girl lo, dia pahlawan saya. Kita kadang nyanyi nyanyi dia yang gitaran. Padahal tuh aturanya jelas nggak boleh bawa gitar haha. Dia emang bukan tipe cewek biasa, kadang yang lain hari senin pake kaos kaki putih dia bisa pake kaos kaki ungu tua.Ah masa indah.
Kita pernah ikutan event Jatim menghafal dan ketemu Ustad Yusuf Mansur. Gimana nggak seneng banget cobak. Udah ngimpi ngimpi banget kepengen ketemu beliau. Eh kita akhirnya bisa ketemu lewat KSQ, siapa sangka yah :')
Saya bersyukur banget bisa ada dan pernah jadi salah satu santrinya. Sekarang KSQ lagi nyari pengganti kita dan nunggu orang-orang yang pengen dekat sama Allah buat ngisi kamar kosong yang udah kita tinggalin. Saya udah lulus. Dan itu berarti dengan berat hati saya harus lulus juga dari KSQ. Jangan salah artian kalo yang ngisi KSQ mesti orang yang udah pandai baca Al'qur'an, yang udah islami baget gitu. Enggak kok salah banget. Saya dan temen temen saya cuman punya niat yang besar buat merubah diri menjadi dekat dengan-Nya. Bukan karena kita orang yang udah ngerti, tapi karena kita pengen terus belajar. Bukan pula karena kita yang memaksa tapi karena mereka menerima kami dengan tangan terbuka dan siap menambah ilmu yang berhubugan dengan Hablum minallah dan Hablum minannas kami. Kami memang berubah, bukan hanya saya yang mengakui, teman saya pun begitu. Itu karena setiap hari kami belajar lebih dekat dengan-Nya dan lebih dalam mencintai-Nya :)
Selamat Ramadhan. Mari berlomba menangkan Ramadhan :)

Riris, Saya, Deby, Esti, Dewi, Ustadzah Iin, anaknya ustadzah (shofia), Tya, Wahida, Ustad Budi

ini waktu KQ MAJU, ceritanya lagi hafalan

acara Qurban bareng Rumah Tahfidz

ini kalo kita lagi belajar bareng

kalo kita lagi makan bareng

kita ngga perlu susah nyemil karena ada cafe KSQ wkwkk