Minggu, 07 September 2014

Cuma berbagi rasa

Assalamu'alaikum, Udah lama kaga curhat hahaha sampe berdebu yah ini blog. Ceritanya kali ini saya mau beberin kisah tentang masa-masa akhir sekolah saya. Akh SMA, rasanya baru saja aku berada di sana, menatap gedung berwarna hijau dengan jam digit besar yang sudah pasti kelihatan tiap kali memasuki arena sekolah. Rasanya baru saja saya kenal temen-temen kelas satu, kenal temen-temen kelas dua, dan sekarang udah hampir setengah deket sama temen kelas 12. saya kadang jadi terharu sendiri ingat dulu, masalalu, hmm, rasanya saya bangga sekali menjadi murid di sana. Belum juga tiga tahun namun saya sudah sedikit berubah seperti ini. Meskipun kadang ada rasa rindu pingin jadi ababil dan kangen sifat-sifat jahiliyah, tapi untungnya sampek saat ini masih bisa nahan :)
Hari ini saya cuma pengen nulis sesuatu aja sih, yang mungkin cuma ungkapan hati, yang mungkin cuma kekecewaan semata. Jadi ceritanya saya selama ini ada di kos2an yang Islami. Di sana saya bareng temen saya satu sekolah, kita berdua sering kluar nyari makan. Nah, waktu di sepeda kita selalu ngomongin apa yang kita lihat, dosa sih, tapi nggak enak juga kalo ngomong sendiri. Waktu itu saya mau nyari bensin sama dia, pas di lampu merah, eh di depan kita ada cewek yang pake baju ketat, area pinggangnya kebuka dan keliatan, trus di bonceng cowoknya dan kelihatannya si so sweet. Yang nggak ngenakin itu di samping sepeda motornya ada dua cowok yang lagi ngelihatin area pinggang cewek yang kebuka itu. Asik ya? Pasti! itu buat dua cowok yang ngelihat. Saya sih nggak masalah aja asal itu bukan saya, tapi kok ya nggak ngenakin banget kalo di lihat. Ada rasa ke inget masalalu, hmm, untungnya aja nggak sampek kek gitu saya. Saya bilang ke temen saya "kok ya nggak eman to itu?" . Saya kira saya bakal ngomong sendiri, tapi temen saya nyahut "iya, itu di lihat orang banyak, hmm". "saya emannya tu cuma sama jodohnya, itu sih kaya sama aja bagi-bagi diri ke orang lain", Saya jadi sebel sendiri. " iya huuh, kasihan jodohnya , kok ya nggak mikir itu lo".
Dari kejadian itu saya jadi dapet pelajaran, sebenernya sih udah dari dulu nyadarnya. Saya nggak pengen buka aurat depan orang yang bukan muhrim. Bukan soal sok alim, dan nggak karena saya pengen gahol. Saya bersyukur masih di sayangi Allah! itu, yang ngasih pemandangan kek gitu, yang ngebuat pemikiran saya jadi terbuka kek gitu, siapa kalo bukan Allah?. Saya pengen jaga diri saya cuma buat calon suami saya :').
Buat jadi orang yang baik itu susah, susah banget, kadang rasanya pingin nyerah, tapi Allah selalu support. Jangan tanya gimana! karena cuma dengan bernafas saja saya selalu sadar bahwa Allah masih mencintai saya :')