Sabtu, 08 Maret 2014

Keep enjoy!

"Ada teman-teman di masa kecil kita
ada teman-teman di masa remaja kita
ada teman-teman di masa tua kita
ada sahabat-sahabat untuk selamanya"


Inget quote dari film "Mengejar Matahari" ini nih, pasti langsung kangen sama sahabat,
maunya sahabatan sampek nafas habis,
namun apa daya jika takdir sudah memisahkan kita :")
dalam kondisi yng masih kehilangan ( ini khusus buat saya ), saya di ajakin sahabat SMP saya melepas penat,
dalam rangka menghabiskan liburan juga sih,
yah, meskipun kita emang nggak lengkap kali ini,


dari kiri : zalza, rizki, dhisty, saya, ulfa

Saya yakin, di antara mereka pastilah ada yang masih merasakan kehilangan seperti saya,
namun kita masih berusaha menutupinya,
secara, kemana-mana kita selalu ber 6 ( biasanya yang sering ngumpul )
emm, sudahlah, saya dan sahabat-sahabat saya ini, pastilah selalu berdo'a buat kamu yang di sana,
jaga baik-baik kondisimu, jangan lupakan kita di sini.
Balik lagi ke holiday,
kali ini saya pergi holiday sama sahabat SMP saya, mereka tuh bikin ngengenin selalu.
kita rencana mau berenang nih, tepatnya di Selokambang,
ehh, setelah sampai di sana, si petugas dengan santai dan senyum-senyum bilang "kolamnya di kuras mbak?"
arragghh, sabar lah sabar :)
akhirnya saking kepinginnya renang nih, kita jadi belok tujuan ke KWT,
itung-itung udah lama banget udah nggak kesini,
untunglah setelah sampai di KWT, keadaan masih sepi, cuma beberapa orang aja yang kesitu,
kita ketawa, kita seneng-seneng setelah ngelewatin masa kehilangan.


Bagi saya, momen ini adalah momen yang nggak akan teruang buat kedua kali,
momen di mana saya, dan sahabat saya mencoba move on dari masa kehilangan :')
Apapun kata orang di luar sana tentangmu, disini ada kami yang siap menutup telinga untukmu.
Sehabis renang nih, kita makan nasi pecel, yang.....hmmm, bikin perut tuh sakit garagara kekenyangan,
gimana nggak kekenyanyan, porsi banyak tapi murah, itu kan yang di cari dimana-mana,
Abis makan-makan, kita ngabisin waktu buat karaokean,
sejam lebih kita karaokean,
dari mulai lagunya SO7 yang Sahabat Sejati, sampek lagunya Iwan Fals yang Kemesraan,
kita kaarokean hampir sampek 6 lagu :D hahah,
yah, namanya juga bareng sahabat, pastilah lupa waktu,
seneng benget deh bisa ketemu mereka lagi :)



Happy holiday bareng sahabat-sahabat kalian ya, keep solid :)

Rabu, 05 Maret 2014

._.

Penat masuk ke malammu,
aku teriak kau teriak,
aku lari kau ikut lari,
bisingkah di tempatmu?
aku lihat rembulan penuh cahaya malam ini,
tapi tak pernah ku lihat kau bersinar seperti itu, lagi.
aku berputar, berlari dan mendekat,
kau tetap sama,
seperti air jatuh dari langit,
menggenang seperti danau tanpa suara.
jiwa ini layu terhuyung angin,
tapi raga ini tetap bisa disisimu,
bisakah kau tidak menjadi asap mengepul bila bersamaku?
aku tak mengharapkan dingin dalam malammu,
tak menginginkan sepi yang kau simpan sendiri,
aku mau itu,
bersamaku saat aku bersamamu.
Jangan simpan sendiri, bagikan bersamaku,
karna kita, cinta.

Selasa, 04 Maret 2014

Holiday weekend 2 -Ranu Klakah-

Buat liburan yang kedua ini, lumayan di bilang garing sih.
namun, yang namanya liburan kudu happy dong mestinya :)
jadi di hari ketiga liburan saya sama temen-temen saya,
bisa di bilang personilnya tetep, cuman rendi di gantiin mega,
kita go to Ranu Klakah,
masa kecil saya sih udah pernah kesini, jadi waktu kesini lagi udah nggak asing,
saking bosennya kita jadi bentar banget kesini,

dari kiri : leny, Teteh, saya

pada mulanya saya ngajakin mereka ke goa tetes, namun apalah yang terjadi,
mereka memilih ranu klakah, saya cuman pasrah dan ngikut-ngikut aja,
hmmm, tapi masih mending lah di banding saya musti stay at home :D


di atas itu foto saya sama Teteh.
Patner silat saya. Saya berharap meskipun nantinya saya fakum di silat,persahabatan sama kekompakan saya sama dia nggak akan fakum juga :)

ciee si mega narsis banget

Seusai jalan-jalan kita mulai merasakan hawa-hawa lapar dan bosan,
'eman' banget sebenernya, perjalanan jauh, namun setelah sampek eh di sana nggak ada 1 jam.
saya pengen banget naikin bebek-bebekan yang bertengger di samping perahu yang mega naikin tuh -_-
ah saya gagal karna sekali lagi, WAKTU.
sehabis foto-foto karna bosan,


kita memutuskan buat pulang dan masak-masak aja di rumahnya mas Arik.
sebelumnya, kita musti jenguk calon mertuanya Teteh yaitu ibunya mas arik di RS umum.
nah finally kita minum-minum es juice gratis di rumahnya mas Arik.
ah meskipun sedikit kecewa, tapi lumayan serulah karna dapet gratisan :p

Minggu, 02 Maret 2014

Holiday weekend -B29-

Kata apa yang terlintas di benak kalian pas denger B29?haha.
B29 itu ya adem, keren, sumpah kayak fisik :D
Tempatnya di desa Argosari kec. Senduro- kab. Lumajang. Saya punya rencana berkali-kali buat main kesana tapi nggak pernah sampek. Eh, sampek suatu hari temen silat saya ngajakin saya beneran kesana. Waktu itu kami berangkat agak siang dan terguyur hujan deras. Meskipun tempatnya agak mainstream waktu itu di Lumajang, biarlah yang penting hepi. Saya dulu pernah berkali kali maen kesana sama keluarga cuman masih SD. Jelas udah lupa gimana pemandangannya dong tapi yang jelas dulu belum ada julukan kalo B29 itu Negeri di Atas Awan. hehe. Soalnya belum terkenal saat itu. Sebenernya, temen saya udah ngajakin semingguan yang lalu tp saya terserang kata "sakit" dulu jadi yah, yah di tunda-tunda deh. Sampek akhirnya hari itu kami berangkat. Foto ini di ambil tanpa ada unsur pamer. Sengaja pose kek gitu biar jadi kenang-kenangan hehe.


Saya nggak bawa apa-apa. Bekal nggak, masker enggak. Dan setelah sampai disana baru tau kalo emang disana dingin. OMG. Keberangkaatan kita di mulai dari saya yang jemput, kenalkan, sahabat saya Teteh. Dia sahabat silat saya selama 5 tahun ini. Saya jemputnya pake sepeda kecintaan saya yang namanya "Obito" hehe. Karena nggak ada cowoknya saya punya ide ngajakin Rendi. Dia juga temen silat saya. Cuma lebih muda dari saya. Meskipun begitu Rendi sekalipun nggak pernah manggil saya "mbak" dia slalu manggil saya pakek sebutan "mun" -__-
Begitu jemput Rendi, obito langsung ngangkut 3 orang sekaligus buat ke rumah mas Komeng. Kasian yah obito pasti keberatan :(
Mas Komeng ini bisa di bilang senior saya lah di perguruan silat saya. Saya juga kenal karena dulu yang nglatih kita silat ya mereka yang udah jadi mas-mas. Setelah sampek di rumah mas Komeng ternyata kami musti nunggu dia jemput Leny. Kenalkan Leny ini ceweknya mas Komeng yang lebih muda dari saya tapi lebih tua dari Rendi. Dia juga ikut silat. Wah keluarga besar silat nih. hehe. Selain nungguin Leny ternyata kita juga nungguin mas Arik. Dia cowoknya Teteh. Sudah bisa di tebak dong, mas Arik juga pelatih silat. Kalo mereka maen sama pacarnya masing masing, saya main sama siapa dong? haha secara saya Jombloh. Di sela sela nungguin mereka-mereka si Rendi malah nyeletuk "tenang mun kita kan sesama JKT" Saya langsung ngakak. Ketawa keras gara gara bingung apa itu JKT sama liatin ekspresinya waktu cerita. Ternyata oh ternyata JKT tuh kaya yang di bilang bang Bayu Skak itu loh. Jomblo Kena Tipu, Jomblo Kurang Turu, Jomblo Kandas Tersakiti, hahah. Ada-ada aja itu anak.

dari kiri : mas arik, giska (teteh), leny, saya, rendi

dari kiri : mas arik, giska, mas komeng, leny, saya

Nggak lama kemudian smuanya dateng dan pas saya liat jam, betapa nggak terkejut saya, udah jam 12 siang. Itu berarti niat nggak niat nih acara main-mainnya. Nggak apa apa deh yang penting nyampek. Dan berangkatlah kita. Kembali saya ulang, Waktu di tengah jalan belum naik ke gunungnya kita kehujanan, deres banget, dingin pula. Akh, seru kan hehe!
Sebenernya kita bisa menghindari hujan kalau berangkatnya pagi banget. Nah, kesalahan kita berangkat jam 12an. Akhirnya kita memutuskan untu berteduh di rumah penduduk. Siapa sih yang mau lanjut hujan deres gitu, nggak bawa mantel, jalanan licin.
Kita diem depan rumah penduduk. Nggak lama kemudian dateng 2 sepeda lain yang ikut berteduh di rumah itu. Wah, jadi rame nih. "Mau ke B29 mas?" tanya mas Arik. "iya mas tapi hujan gini". "harusnya berangkat agak pagi mas" mas Komeng nambahin kaya merasa dirinya nggak berangkat siang aja. Dongkol juga saya, acara ini telat gara-gara sebelum jemput Leny kita tuh nungguin dia ngangkut 'gabah'. Harusnya bilang aja nggak bisa hari ini daripada akhirnya kaya begini -_-
Lama-lama si pemilik rumah jadi bukain pintu dan nyuruh kita masuk. Wah baik hati banget yaa. Eh di buatin teh segala. Padahal nggak kenal loh. Betapa ramahnya. Hiyaa. Hujan-hujan nyeruput teh anget terus lihat orang meres susu sapi. Jadi di desa ini tuh banyak yang produksi susu segar asli meres sendiri, Desa Senduro.
Setelah agak lamaan, sekitar jam 2, hujan pun reda, akhirnya kita melanjutkan perjalanan, sekaligus bersama mas-mas tadi. Eh belum sejam jalan, kabut udah turun. Maka kita mutusin buat berhenti, takut ada apa apa kan gak kelihatan. Saat itu sebelum mutusin berhenti, si obito tiba-tiba 'mandek'. Kayanya dia ngambek karna capek. Antara bingung dan kecewa, saya dan temen-temen yang lain berhenti buat nyembuhin si obito. Berkali kali di 'jajal' nggak hidup juga. Sampek akhirnya di urusin mas Komeng sama mas Arik. Nyalalah si obito. Ah lega rasanya. Pas waktu itu kabutnya sedikit-sedikit, dan lama-lama jadi ilang. Betapa beruntungnya kan.
Kita mutusin buat foto-foto dulu lah.


Kita melanjutkan perjalanan lagi. Nggak lama kemudian, kita akhirnya sampai di jalur yang nggak enak. Namanya jalur nggak enak, si obito lansung marah kayanya kalo bakal di paksa ngelewatin juga. Padahal tinggal dikit banget menuju puncak B29. Saya liat jam, Astaghfirullah, udah jam 4 lebih. Kalo di paksa sampek puncak bakal nginep di sana kan. Dengan berat hati saya ngikutin mereka buat balik. Kecewa? iya, banget! Sebelum balik kita mutusin buat foto-foto. Yah kecewa masih bisa senyum tuh. hehe. Gpp deh yang penting udah keluar rumah.


Di perjalan balik ke bawah, saya, Teteh, sama Leny jalan kaki. Nah, tiba-tiba pas saya lagi di rekam di video, dari belakang saya ada anjing yang enak aja nongol. Mereka berdua sih enak aja jalan dan sedikit lari, kalo saya langsung ngibrit nggak karuan, lari cepet ke bawah.
Setelah sampek di tempat sepeda baru aja lega. Eh, ternyata si anjing nakal masih tetep ngejar. Gimana nggak kaget! Kita langsung naikin motor masing-masing, dan melaju cepat, begitupun si anjing, dia melesat dengan kecepatan kilat ngejar kita -_-
Apesnya waktu tau jalan nanjak, kontak sepeda saya belum di colokin sama Rendi. Obito masih mati. Anjingnya terus lari sambil melet-melet seolah siap memakan kami. Apa yang saya lakukan, saya sama Rendi cuma bisa pasrah komat-kamit baca do'a di atas sepeda. Betapa beruntungnya, ternyata anjingnya seolah angin yang cuma lewat. Dia lari lurus ke depan nggak peduliin kami. Terimakasih Allah. Nggak lama dari itu kita melanjutkan perjalanan dan berhenti untuk makan bekal yang di bawa sama Leny. Saya ikut makan dikit-dikit, antara laper dan sungkan haha.


makan lagi di Tempeh

Setelah makan, kami pulang. Dalam perjalanan pulang perut kami lapar lagi. Jadilah kita marung' dulu di Tempeh. Perjalanan yang lumayan yah, seru lah.
Buat yang lagi liburan nggak tau kemana, ke B29 aja meskipun saya hari itu nggak sampek tapi emang keren kok pemandangannya. Pemandangan indah seimbang sama road perjalanannya yang susah :)