Minggu, 07 September 2014

Cuma berbagi rasa

Assalamu'alaikum, Udah lama kaga curhat hahaha sampe berdebu yah ini blog. Ceritanya kali ini saya mau beberin kisah tentang masa-masa akhir sekolah saya. Akh SMA, rasanya baru saja aku berada di sana, menatap gedung berwarna hijau dengan jam digit besar yang sudah pasti kelihatan tiap kali memasuki arena sekolah. Rasanya baru saja saya kenal temen-temen kelas satu, kenal temen-temen kelas dua, dan sekarang udah hampir setengah deket sama temen kelas 12. saya kadang jadi terharu sendiri ingat dulu, masalalu, hmm, rasanya saya bangga sekali menjadi murid di sana. Belum juga tiga tahun namun saya sudah sedikit berubah seperti ini. Meskipun kadang ada rasa rindu pingin jadi ababil dan kangen sifat-sifat jahiliyah, tapi untungnya sampek saat ini masih bisa nahan :)
Hari ini saya cuma pengen nulis sesuatu aja sih, yang mungkin cuma ungkapan hati, yang mungkin cuma kekecewaan semata. Jadi ceritanya saya selama ini ada di kos2an yang Islami. Di sana saya bareng temen saya satu sekolah, kita berdua sering kluar nyari makan. Nah, waktu di sepeda kita selalu ngomongin apa yang kita lihat, dosa sih, tapi nggak enak juga kalo ngomong sendiri. Waktu itu saya mau nyari bensin sama dia, pas di lampu merah, eh di depan kita ada cewek yang pake baju ketat, area pinggangnya kebuka dan keliatan, trus di bonceng cowoknya dan kelihatannya si so sweet. Yang nggak ngenakin itu di samping sepeda motornya ada dua cowok yang lagi ngelihatin area pinggang cewek yang kebuka itu. Asik ya? Pasti! itu buat dua cowok yang ngelihat. Saya sih nggak masalah aja asal itu bukan saya, tapi kok ya nggak ngenakin banget kalo di lihat. Ada rasa ke inget masalalu, hmm, untungnya aja nggak sampek kek gitu saya. Saya bilang ke temen saya "kok ya nggak eman to itu?" . Saya kira saya bakal ngomong sendiri, tapi temen saya nyahut "iya, itu di lihat orang banyak, hmm". "saya emannya tu cuma sama jodohnya, itu sih kaya sama aja bagi-bagi diri ke orang lain", Saya jadi sebel sendiri. " iya huuh, kasihan jodohnya , kok ya nggak mikir itu lo".
Dari kejadian itu saya jadi dapet pelajaran, sebenernya sih udah dari dulu nyadarnya. Saya nggak pengen buka aurat depan orang yang bukan muhrim. Bukan soal sok alim, dan nggak karena saya pengen gahol. Saya bersyukur masih di sayangi Allah! itu, yang ngasih pemandangan kek gitu, yang ngebuat pemikiran saya jadi terbuka kek gitu, siapa kalo bukan Allah?. Saya pengen jaga diri saya cuma buat calon suami saya :').
Buat jadi orang yang baik itu susah, susah banget, kadang rasanya pingin nyerah, tapi Allah selalu support. Jangan tanya gimana! karena cuma dengan bernafas saja saya selalu sadar bahwa Allah masih mencintai saya :')

Senin, 23 Juni 2014

Curhat dan Mereka ❤

Serasa udah setahun berlalu yee, udah lama nggak maen blog. Jadi rindu. Kata pak Uztad nih, kalo semakin lama kita tidak bertemu, maka akan semakin membuncahlah rindu di dalam hati itu, bhahah.
Agenda bulan ini mbulet sih sebenernya, seminggu saya buat fokus UKK, seminggunya lagi fokus ke pertandingan silat. Untung aja minggu ini, alhamdulillah bisa tenang tiduran di rumah. Tulisan kali ini dibagi jadi 2 chapter, yang pertama mengisahkan tentang curhatan saya mengenai lomba saya di Sidoarjo kemarin. Tulisan ini sebenernya agak sedikit formal dan taat aturan, karna saya nggak tau musti nulis dengan gaya gimana lagi. Jadi setelah ngalamin 3 bulan latihan terus menerus, di tanggal 14 juni kemarin anggota pencak silat dari perguruan Pencak Organisasi di berangkatkan ke Sidoarjo. Mau ada apa sih? Kejuaraan lah pasti. Hmmm, ternyata setelah nyampe disana dan mengulang latihan lagi, rasanya lebih "we o we", mantap banget. Latihannya itu selain tahan nasfu buat mantengin yang namanya "ES", adalah tahan diri buat nyemplung ke kali ato sekedar bak mandi. Di sana panassss bhaangeet! Saking panasnya nulisnya pake ditambah huruf es yang banyak. Disana selama tiga hari saya di bully terus, mulai dari dipanggil cewek kalem ngga pernah marah, trus kalo habis mandi mereka slalu bilang " Ya ampun silau deh silau". Gemezz banget pengen nendang. Pembullyan itu berawal dari cerita dulu, sewaktu saya baru ikut silat saya sering di juluki "Dian No Coment" sebab saya selalu diem dan cuma ikutan senyum tiap kali yang lain bercanda, entah kenapa dari 6 hari kemarin saya malah di juluki "Dian..mblekutuk,mblekutuk" (suara air kalo mendidih tuh) gara-gara saya sudah mulai crempek (nyocot). Walhasil akhirnya terjadilah pembullyan tersebut. Keluar dari pembullyan sebenernya dari setiap pertandingan yang saya ikuti, saya selalu belajar, dimana disana ada rasa kekeluargaan, rasa ikhlas, dan rasa-rasa lainnya, termasuk rasa sedih teraniaya karna mereka terus godain saya pake pembullyan tersebut. Kejuaraan kali ini adalah mimpi saya yang ke 26 dalam buku sejuta mimpi (penting ya? Ah biarin lah namanya  curat). Bunyinya "bisa ikut lomba PO berdiri di gelanggang bersama niken dan giska kaya dulu". Dan saya bersyukur impian ini bisa terkabul, walaupun saya ngerti, ini adalah yang pertama kali sejak sekian lama kami hanya manggung di tingkat kabupaten dan juga sekaligus akhir dari perjuangan kami. Banyak cerita yang masih saya ingat. Saya belajar menghargai setiap perjuangan orang lain. Termasuk dua orang diatas yang saya sebut. Mereka memang bukan artis, bukan anak gahol, bukan anak hits, mereka cuman patner sejati yang dulu jaman awal awal pengen kompak, kita jadi mandi bareng bertiga, makan bareng, tidur bareng, jalan harus bareng, ah jadi sedih kalo diinget semua. Banyak banget deh yang udah terjadi diantara kita bertiga. Yang jelas hanya demi sebuah kekompakan, kami merasa jadi keluarga. Alhamdulillah juga sih di kejuaraan ini kami berhasil bawa pulang emas. So proud of them lah pokoknya hiks.
Udah selese deh chapter 1. Ganti ke cahpter 2, Isinya sih tentang classmate. Jadi saya berkisah tentang classmate saya yang namanya "BEAT RACING". 
Entah apa yang dipikirin temen sekelas saya waktu bikin nama kelas wkwkk nggak ada manis manisnya, bahkan sempet dikira geng motor hahah. Tapi BEAT RACING ini adalah kelas tercinta saya, lebih dari sekedar ILOVEYOU untuk mengungkapkannya. Tau deh apaan singkatannya, lupa haha. Pokoknya sih ini masih jaman kelas 11.  Kenapa dicritain disini? Kenapa yah? Haha, setiap yang berarti dan slalu dihati harus ditulis disini termasuk mereka classmate saya. Mereka ini keluarga bagi saya, segalanya lah, tempat gila gilaan, curhat dobol, konser nyanyi gak jelas, molor dikelas, nangis misek misek, Sampe study tour ke Bali yang bikin makin nempel sama mereka. Nggak tau kenapa? Cuman mereka asik aja, laen lah dari yang laen. Dan disini saya iseng buat sedikit kenangan tentang mereka, lewat sedikit deskripsi dan foto mereka yang saya comot dari mana mana wkwkk. This is my family :

taraa, ini dia pemilik absen nomor 1. Dengan kekocakannya dan tampangnya yang memang mendukung khaaan, kocak banget. Orangnya seru, asik, buat curhat asik buat dibully asik, eh nggak ya jangan hahah. No bullying in here. Dia jago fisika nih dan demen banget nyanyi nyanyi dimanapun kapanpun apalagi kalo udah duet sama absen 27, jos dor kaya sambel ketemu tempe penyet, ukh mantap tuh.


Kalo yang ini pemilik absen nmr 2, Namanya Agit, oiya yang pertama td namanya Rendi biasa dipanggil Kisera, soalnya dia suka nyanyi itulo kisera sera lalalalalala wkwkk yah itulah pokoknya. Kesan pertama ketemu Agit nih saya ngira pasti anaknya pendiem yah cool gitu nggak banyak ngomong, nggak suka bergaul, tapi ternyata lama kelamaan setelah kenal nih, bisa-bisa di bully terus sama dia, saya kadang ditendang dan dijotos, haha. Beneran ini nggak bercanda, serius. Tp setelah kenal orangnya buaaik, suka bantu bantu, tp ya gitu, kalo ngomong sama dia bawaannya gemezZz, lucu sih, kaya pengen ketawa mulu.








Pliss deh, kalo yang satu ini, saya nggak bisa jelasin sesingkat-singkatnya, mungkin butuh satu buku kalo musti jelasin seperti apa dirinya. Ini orang udah 14 tahun satu sekolah sama saya, dari sebelum TK saya udah temenan nih sama orang ini. Pokoknya orangnya supel, mudah banget akrab ke orang lain. Namanya Etak, cuman banyak yang manggil dia dengan sebutan emak, ibuk, tante, te, cinta, bebeb, dan banyak deh lainnya lagi. Orangnya emang ke ibu-ibuan, sip banget kalau di ajak curhat. Tapi jangan nanya gimana kalau lagi marah -_- saya takut di makan. Banyak banget hal hal yang udah terjadi diantara kita *eeaak sebagai sahabat dari orok. I just can say 1 sentence for her. Saya harap kita temenan didunia dan akhirat. Aamiin.







Nah sampe pada absen nmr 4 yang namanya Azifa. Cewek cantik yang satu ini nggak bakal bisa di lupain deh, meskipun baru kenal setahun doang di kelas 11, but, its very mendalam lah, hah apanya? Wkwkk maksudnya temenannya. Saya suka cerita cerita ke dia, sebab apa? Dia adalah pendengar yang tiada tandingannya haha ples saya juga suka dengerin dia curhat. Merasa kalo didunia ini orang tu beda beda, nah dia nih juga beda, mungkin sebagian temen akan bilang dia cerewet tp buat saya itu biasa haha its true sebab kita sama sama cewek. Dia hiperaktif, semangat lah kalo mau ngapa ngapain. Kadang sih galau disimpen sendiri ditulis diblognya. Wkwkk. Orangnya buaaik dan suka ketawa, bukan berarti gila lo ya. Dia jago english. Kadang saya kalau lagi nggak ketemu dia bisa kangen gimana nyocotnya dia wkwkk. Dia care sama temen. Nggak pernah bedain temen. Dan termasuk geng seangkot kalo pulang sekolah.


Orang yang satu ini kek tower, tinggi bangeeet, ya kadang bisa buat iri. Si etak bisa manggil dia "Bang Doy". Ini cowok kadang yang bikin lucu itu gayanya, kadang joget-joget aneh, nggak jelas banget. Jangan ditanya kalo di kelas gimana, haha. Udah jelas ya, suka molor. Nama aslinya Bagas. Dia juga anak taekwondo, wacaaaw, duh gak kebanyang sekali tendang jarak jauh tu musuhnya dia pasti dah klepek klepek. Tp dia juga baik, meskipun kadang dikit wkwkk gak kok bercandaan bang.



Ayik. Namanya ayik. Cowok yang satu ini juga kek tiang listrik, udah gepeng, ketinggian pula, hahah. Eh sampe lupa nama aslinya siapa wkwkk pokokya kalo manggil ya ayik haha. Dia suka masang muka maho di kelas, jangan jangaaan? Gak lah cowok tulen kok haha yakan yakan? Orangnya humoris tp mukanya flat wkwk apa ya namanya haha, baik juga, sama lah kaya bagas cuman agak rajin dia. Pinter jg orangnya.


Nah lo yang ini cewek sekarang. Cewek yang satu ini pipinya kayak bakpao, orangnya cantik imut-imut gmn gitu. Namanya Bela. Bukan bela swan, meriam bela, ato bela bela lainnya wkwk Bela aja kalo yang ini. Kalo lagi makan, pasti sambelnya meluber banyak banget sampek kudu muntah saya yang lihatnya. Sering banget satu kelompok sama saya, orangnya ceria terus sih kayanya, kayanya loo. Baik dan suka ndagel juga wkwkk.


Temen-temen sering manggil dia dengan sebutan mbak dhea,emm atau yuk, yuk kepasar yuk? wkwkk bukan yuk yang itu keleus hahah ini "yuk" pakek tanda kutip biar bedhaa. Mbak dhea ini baik sihh, suka bagi bagi bekal yang dia bawa. Emm, orangnya juga pinter, dan cuek. Ngga banyak yang bisa saya critain soalnya ngga terlalu deket, yang pasti sama kaya Bela dia sering sekelompok sama saya.



eaakk, orangnya lagi eksen. Haha Orang yang satu ini, pasti bakal sibuk di cari kalo lagi ngerjain matematika. Orangnya itu awalnya keliatan pendiem, sama tuh kaya Agit, but don't judge people by cover khaan, ternyata nih dia pinter nglawak loh haha. Keliatannya nggak bisa jalang kaya anak A3 lainnya, oiya kelas saya ini 11A3 sampe lupa bilang, harusnya diawal td wkwkk lanjuut, namun astaga dia bisa gaya jalang banget dan sering ditunjukin di kelas. Ah sumpah deh orangnya kocak. Aku panggilnya mbak Desi. Buuaik banget kalo ngasi saya petunjuk ngerjain matematika. Murah senyum jugak orangnya.



Senyum pepsodent ya fotonya. Ih narsis banget mbak wkwkk Orang yang satu ini kayak bule ya, kayak aja bukan beneran. Haha. Kadang orangnya suka ngawur kalo ngomong. Ngelantur geje penuh canda tawa gituu. Ini putri SMADA tahun 2014 loh, orangnya emang cakep khaan, pinter lagi. Namanya Tita, suaranya kaya cowok apalagi kalo lagi ketawa bhaaha cowok deh cowok banget. Orangnya baik, kadang suka nyleneh spt yg saya sebut diatas, tapi ekspresinya tuh kalo dibaca bilang "yang penting happy aja" gituu.



Langsung saya skip ke absen 12 ya, soalnya absen 11nya saya sendiri. Huahah. Si absen 12 ini penuh keajaiban kalo lagi olahraga, saya kagum. Awalnya saya kenal dia pas ikutan lomba lari. Orangnya gampang nyambung, dan cepet bergaul. Saya sih suka caranya lagi cerita sama temen-temen, penuh ekspresi. Meskipun cewek, dia ini maskulin banget dia jago main Volly, main Basket, Rolling, bahkan kayanya meskipun dia bilang gabisa renang, ujungnya dia bisa-bisa aja. Saya kagum deh pokoknya sama dia. Namanya Tinsi. Hahah unik ya namanya. Orangnya juga baik.




Nah yang ini temen klopnya Azifa. Orangnya kalo bicara tuh nyleneh, tapi saya seneng soalnya bikin ketawa. Dia Ini juga jago main Volly, biasanya dia jadi tosser kalo gak salah namanya. Saya sering sih cerita-cerita ke dia, dia juga serinh cerita ke saya. Orangnya jago Biologi juga. Jangan di tanya kocak apa enggak? coba deh lihat wajahya, pasti bisa ketebak. Namanya Riris. Dia super women lah, cuek bebek sama yang namanya aturan. Buat dia aturan itu dibikin buat dilanggar wkwkk Asik banget orangnya. Diajakin keluar maen kemana aja mau. Ah asik lah pokoknya.

Ini ketua kelas Beat Racing, yeee. Beri tepuk tangaan haha apaan? dari foto2 yang saya cari cuma nemu ini yang paling baru dan ini juga saya crop. Hiks. Makanya beri tepuk tangan, udah nyari foto yang susah. Maap ea prince *gaya alay. Orangnya tuh, wah super kreatif. Saya sih udah 2 tahun ini sekelas sama dia, dan selama sekelas ini emang orangnya penuh dengan ide-ide di luar pikiran yang lainnya. Dia awet unyuk, ah jangan jangan dia pakek pelet wkwkk, gak lah ya kan dia cowok. Temen2 sekelas manggil dia dengan sebutan Prince. emm, pokoknya dia kayak sumber ide gitu lah. Dulu dia rada gembul, sekarang sih kayanya tetep aja ye wkwkk. Nama aslinya Ferdi. Beh buaiik deh orangnya. Panggilan dia ke saya adalah YangPit ato bisa disingkat YP. Aneh kan ada ada aja. Haha


Ini bakul pulsa di Beat Racing, dalam keadaan darurat pun pulsa masih tersedia, yakan hi hehe, Namanya Mahiro. Orangnya kalo gitu keliatan biasa aja, namun kalau ketemu, ah tatapan dan lirikannya setajam silet. Dia ini dulu satu SMP sama saya tapi dulu kayaknya si dia ini pendiem, sekarang....emmm...aduhai serem. Hahah. Orangnya itu nggak bisa di tebak, kadang bisa cuek bebek, kadang bisa ceriaaa banget.


Eem, kalo cerita tentang anime nih ke dia, minta anime juga ke dia. Orangnya sih tertutup gitu,  maap ya jos ambil potonya Namanya Joshua. Kadang temen-temen sebel karna orangnya cuek gitu, tapi kalo nggak ada dia jadinya nggak 31 dong? Nggak banyak juga yang saya tau tentang dia karna saya nggak terlalu deket juga sama dia.




Tebak siapa namanya? Lihat saja fotonya pasti anda bakal berusaha tahan tawa. Untung namanya bukan Sule ato Ajis Gagap, namanya Kevin dan orang yang satu ini penggaweannya di kelas ya gitu, mbanyol. Kalo udah nempel sama Agit, udah deh, cocok banget. Orangnya kocak, kadang sih wajahnya berubah memelas. Sering membully siapapun termasuk saya. Mukanya nggak teges banget hiih gemezZ cuman ya gitu dia cowok tulen.


Ini dia temen saya yang paling unyu. Dia ini Hafidzah lo, keren kan. Saya juga belajar banyak tentang agama dari dia. Kalo lagi nggak semangat pasti diem, kalo lagi pengen cerita pasti menggebu gebu dan semangat banget. Orangnya hampir nggak pernah nyebelin. Kadang dia juga jual coklat di kelas. Pernah juga dia dapet predikat paling alim dulu waktu di kelas 1. Saya kalo sama dia kadang bisa-bisa nggak bisa konsen pelajaran saking seriusnya mantengin dia cerita. Rajin deh anaknya. Namanya Ruroh, dan saya makasih banget sama dia karna dia bagaikan penunjuk jalan kebenaran buat saya wkwk LAY!



Orangnya tinggi, dan suka ngdance. Pernah nih saya satu kelompok ngdance sama dia, hmm, jadi kasian sendiri, soalnya dia yang bagian buat gerakan sampek capek kayaknya. Bhaha maapin ya vik. Namae Viki. Orangnya sih baik, kalo bilang gapunya uang eh malah di traktir capcin. Noh baik banget khaan. Orangnya juga nurut2 aja kalo temen2 nyuruh gitu, wkwkk kebabas itu mah vik baiknya. Dia pernah ikutan cak yuk ituloo, dan duta pariwisata gitu. Waktu pertama kali donor darah saya nanyanya ke dia, soalnya dia aktif juga di PMR.



Cowok dengan postur tubuh kecil wkwkk gak deng, dia tinggi lo. Jangan di remehin, cowok satu ini, kalo main basket, we o we be ge te. Haha bisa baca kan. Itu bacanya, ajaib banget. Kalo lagi pelajaran olahraga baske dia pasti di suruh jadi guru, maklum yang laen gak bisa sejago dia. Namanya Anggik. Sama tuh kaya Kevin yang juga suka ngbully orang wkwkk orangnya humoris juga, pokoknya kelas ini penuh canda tawa deh. Yaqinlah.



Saya kalo manggil dia mbak Nila. Jeh, kok manggilnya mbak mbakan mulu sih wkwkk. Mbak Nila ini bisa nggambar dengan tangannya yang ajaib loh, sumfeh gambarannya keren. Saya kalo pengen dibuatin komik ke dia nih, kalo mau digambarin juga ke dia. Bisa deh gambar apa aja, tangannya itulooo ajaib khaan. Orangnya juga kalem bangets, ngets ngets. Sama-sama alergi macem-macem makanan, dan sama-sama suka nervous kalo di depan kelas lagi presentasi. Wkwkk. Mbak nila ini baik deh pokoknya. Murah senyum dan orangnyah jujur BGT.



Jeng, jeng, ini dia bu dokter (amiin yah nin), cewek yang satu ini juga suka makan pedes (biasa kali kalo ini yakan). Kalo nanya biologi juga ke dia. Orangnya suka kalo di ajak ngomongin masa depan. Namanya Nindya. Dia rajin banget, saya aja kalah rajin wkwkk emang saya males sih. Saya kalo nyontek kadang ke dia. Bhahah. Suaranya merdu dan ikutan kelompok paduan suara juga. Kalo di ajak ngobrol tu easy aja, ngomongin apa aja dah sama dia. Dia baik dan juga smart.



Yang satu ini, nggak ada duanya di kelas. Bisa ditebak kalo dia yang paling lemot dan loadingnya lama di kelas (maapkan ya it udah bongkar aib wkwkk). Namanya iit. Bacanya pake kutip yak jadi i it, bukan it ajah hahah. Meskipun lemot cewek yang satu ini lucu dan kocak juga. Fakta mengagetkan ternyata suaranya enak loo, dia penyanyi SoundCloud. Wah.


Ni orang suka latah lo wkwkk. Namanya puput. Dulu sering nangis di kelas kalau ada masalah. Orangnya juga kalem banget, baik banget dan paling niat waktu ada kegiatan generasi smada era 90an. Nggak pernah ketinggalan masuk 10 besar peringkat kelas. Tukan di kelas saya tuh anaknya pinter pinter wkwkk. Pamer ya? Gak kok info aja. Suka aja kalo ngomong sama dia sbb ada temponya, kadang cepeet, cepet banget, pelan lalu diem wkwkk.



Mancung ya hidungnya? jadi ngelus hidung sendiri nih. Pesek amat sih yan hahah. Cewek yang satu ini emang cantik. Udah cantik, tinggi lagi, dan ikut paskamada pula, keren khaan. Orangnya juga pinter. Kalo diliatin jadi kaya artis2 barat gitu khaaan. Beh cewek dikelas mah emang cantik cantik wkwkk pamer lagi? Gak kok wawasan. Hahah. Namae Cici. Lo kan namanya aja dah kaya orang china gitu haha. Tp dia asli kok orang jawa, iya ya Ci? Orangnya kocak dan rame juga sih.


Kalo yang satu ini, penyuka kucing. Hmm saya mah geli. Saya sering satu kelompok sama dia, dan orangnya enak juga sih di ajak sharing. Sama seperti mbak Nila, Selvi ini juga kalem se kalem-kalemnya orang. Dia pernah nggak masuk sekolah trus saya tanya ngapain di rumah ternyata belajar TOEFL *yee, mana tepuk tangannya, ternyata dia anak yang rajin gaees.
orangnya lucu kalo dibully, wkwkk kan anak kalem. Dia juga pinter loo.



Akhirnya ketemu dia, yah, yang satu ini juga plisss deh, saya 3 tahun ini sekelas sama si dia dan ampun sebenernya banyak banget kalo harus nulis tentang dia disini. Mulai dari dia yang suka konser geje pake lagu dari jaman tua keladi mpek jaman digital sekarang, dia yang kocak, dia yang suka nyablak kalo ngomong wkwkk duh semuanya deh, Kalo bareng sama dia nih bawaannya ketawa mulu. Nggak pernah sekali aja deh stress kalo deket dia. Dia juga jago dibidang Biologi. Salah satu sahabat yang bikin rencana hemat dan diet gagal krn selalu ngajakin ngantin. Kalo nginep di rumahnya nih, dijamin tentrem adem ayem gak bakal pengen pulang. Namanya Ulfa. Dia unlimited edition yang nggak ada dimana mana. Kadang baik kadang nyebelin. Dan humoris banget. Ah lama lama jadi isinya tentang dia aja nih wkwkk.


Temen-temen manggil dia kak sor, Kak Sora maksudnya, bukan sor yang lain loo yaa. Orangnya tinggi  coy, cewek lo padahal. Wih. Nama aslinya Rosa. Orangnya ramah senyum. Dia juga easy temenan sama siapa aja. Sama adek kelas juga dia deket. Yah biasa lah cewek kalo lagi ngumpul biasanya suka cuap cuap wkwkk termasuk barengan juga sama saya. Orangnya juga humoris.


 Tak tung tak gentak joss, tak tung tak gentak joss, yehee itu tadi yel yel kelas saya. Kenapa dibagian ini nulisnya? Soalnya kalo yang nyanyi Yufrida jadinya lucu banget wkwkk. Ngakak banget deh. Orangnya itu lucu bangets, kalem sih awalnya. Kalo satu kelompok sama dia bawaannya dia mulu yang ngerjain soalnya dia nih cewek yang rajin bin pinter. Saya suka deh kalo satu kelompok sama dia. Jadi lebih serius gitu. Kalo lagi jadi suporter suara emasnya muncul tuh, wkwkk, suaranya yang awalnya lembut jadi gede kaya cowok. Bhahah.


Ini dia ibuable yang sebenarnya. Udah cantik, pinter, ngomongnya cepet, dan orangnya nggak setengah2 kalo lagi belajar. Saya demen kalo lihat dia makan sama Ulfa, cocok deh. Enerjik banget meskipun cuma makan. Dia ini orangnya pinter bahasa inggris, saya kalo ngomong sama dia sering ketinggalan saking cepetnya, orangnya asik. Asiiik banget. Namanya Enab, Zaenab sih lengkapnya. Kalo lagi di dalem angkot dan ada dia sama Ulfa, jedar deh, pasti berasa ikut konser, padahal cuma dalem angkot wkwkk. Namanya ibuable yah pastilah punya kekuatan keibuan. Mulai dari pinter makeup, care sama temen, mandiri banget, dll.


The Last, ini dia cowok yang super. But bukan supermen yang pake kolor diluar yak hahah. Dia ini olahraga jago, Pelajaran juga jago. Orangnya gak galak kok, baik dan kalem. Bukan. Apasih kalo cowok bukan kalem. Yah apa yah? Ramah lah kaya gitu. Nggak sombong. Rajin. Sholeh. Pinter. Wih tau banyak banget wkwkk Namanya Zainur. Pernah terlibat konflik dengan saya, tapi dulu diawal awal masuk kelas 11. Ya gitu lah suka ilokilokan kalo basa jawanya. Haha akhirnya sampe akhir tetep terlibat konflik. Cuman konflik yang laen, bukan bully2an lg. Wah lama lama jadi kebanyakan cerita nih. Bhahah. Tp dia orang yang buaaik banget kok.

Itu tadi ke 30 anggota Beat Racing dan beberapa cerita tentang karakter mereka yang diliat dari sudut pandang mata indah saya bhahaha becanda. Ditambah saya lengkap deh jadi 31 :)
Saya sayang banget sama mereka, meskipun pernah ada juga classmate yang mungkin sama serunya, tapi saya paling cinta sama Beat Racing ini. Gatau lah napa ya haha. Nggak mungkin deh bisa ditulis di sini smuanya rasanya :)
Pokoknya mah saya cintanya di sini *nunjuk hati, nggak cuma di sini aja *nunjuk kepala.
kalo temen-temen saya pada balapan buat status, berhubung saya juga nggak puitis, jadi saya cuma bisa nulis ini, dan kudu di posting juga hari ini soalnya saya nggak ikut Classmeeting 6 hari kmaren -_- (kok nggak nyambung), wah apalah, yang penting saya sayang sama keluarga kecil saya BRC :)

sewaktu takbiran... 

 ini mau berangkat fun bike...

habis merayakan lomba hijab, kaligrafi, dan teater

 classmeeting tahun lalu

 sewaktu pelajaran kimia


mapensi tampil HJB48


studytour Bali paling seru

persiapan mau lomba musik etnis

habis pagelaran tahun ini

usai kegiatan SMADA era 90an



Senin, 14 April 2014

Childhood

“Tos dulu dong”
Aku masih terdiam, melihatnya, tak sadar akan ajakannya.
“halooo, kok ngelamun sih?”
“oh, iya maaf”
Sambil membalas tos-nya aku tersenyum lebar kepadanya.
Entah ini perasaan apa? Tapi aku senang, sedih pun juga.

*flashback*
Malam itu dingin sekali. Rasanya enggan buatku keluar malam-malam hanya untuk malam mingguan. Dan saat itu juga aku memilih buat nongkrong di depan tv aja, ngakak-ngakak sendiri, dan akhirnya tertidur pulas, ah malam minggu pun lewat.
Subuh datang dan aktivitas seperti biasanya pun di mulai.
Aku seorang pelajar biasa sih, nggak menonjol juga di sekolah. Aku suka jogging, aku juga suka olahraga (meskipun buruk). Minggu pagi jogging, senin pagi jogging, selasa pagi jogging, dan seterusnya isinya jogging. Entahlah jogging itu … ya asik!
Lain dari jogging, hal yang aku lakukan adalah latihan silat, latihan silat dan latihan silat. Ya! 3 kali seminggu! Inilah yang memperkenalkan aku dengan jogging dan memunculkan kata “I Love Jogging”.
Kembali kedalam cerita.
Minggu pagi ini adalah hari yang aku tunggu(banget). Dimana penantian selama 5 tahun akhirnya terjawab. Tahun ini adalah tahun dimana aku akan berjuang meskipun sakit hati, bekerja keras dengan kemampuanku sendiri untuk menghadapi yang namanya perlombaan. Ahh, sudah lama aku menantikan hal ini. Sedari kecil yang ku perbuat hanya main dan main. Tak ada sesuatu yang lebih berharga untuk terus di perjuangkan. Ya memang sudah di mulai dari zaman dahulu bila aku selalu saja menjadi peserta.Tak apalah, mungkin hal itu pula yang akan mengajarkan aku tentang sebuah proses.
Satu bulan penuh aku dan kawan-kawan seperjuanganku telah fokus berlatih. Hari yang kita tunggu sudah di depan mata. Ini bukan pesta, bukan pula mainan. Ini lebih dari sekedar perlombaan. Bagi orang lain mungkin hanya sekedar berlatih, lomba dan selesai. Namun itu lain di mataku, di sini akan ada hal yang namanya kebersamaaan, proses, perjuangan, dan kenangan.
Kami pun berangkat menuju ke Surabaya. Kota dimana diadakannya perlombaan tersebut. Astaga betapa berdebar hati ini, seakan tak mau berhenti berkhayal tentang bagaimana bisa aku berada di sini, hari itu.
Hari demi hari berlalu, dan hari ketiga adalah hariku dan hari kawan-kawanku berlaga. Aku merasa sangat tenang sekali. Lain dari apa yang ku rasakan sebelumnya ketika hari pertama aku memasuki tempat ini. “SEMANGAT, KITA PASTI BISA” hanya itu yang bisa terucap setelah do’a, latihan panjang dan penantian selama ini.
3 menit terasa begitu cepat. Sudah, semua sudah berakhir. Satu bulan lebih berlatih, hanya untuk 3 menit di hari ini. Kali ini, kita harus terfokus pada papan bertuliskan angka-angka yang selalu berubah. Yah, nilai yang kami peroleh. Mata-mata kami mulai gelisah memandang juri-juri yang tertunduk menilai kami. Entahlah dalam hatiku aku berdo’a biar tak jadi beban. Namun mataku juga tak bisa di bohongi, masih sama seperti yang lain, gelisah. Poin demi poin muncul bergantian. Dan poin terakhir, poin yang kami tunggu-tunggu akhirnya muncul. Mata ini terbelalak, hatiku mulai sesak, jantung pun ikut-ikutan  berdegup kencang. Perlahan air mata mengalir, hangat, serasa ikut membasahi hati. Kami memperoleh nilai tertinggi dan berhasil menjadi juara 1. Suara-suara girang mulai muncul dari arah kontingen kami, semakin menambah deras kucuran air mata.  Ah, betapa bahagianya.
Sesi akhir perlombaan sudah selesai. Baru saja nama kita di panggil untuk di pakaikan sekeping emas. Hanya ketawa yang bisa aku lakukan. Seturunnya dari podium, seorang anak laki-laki menghampiriku.
“Selamat ya, Tos dulu dong”
Aku masih terdiam, melihatnya, tak sadar akan ajakannya. Tak kenal siapa dia, namun hanya tahu bahwa dia berasal dari Tuban. Dia salah satu peserta juga dan tiga menit kemudian aku baru sadar dia juga juara pertama. Ku ingat namanya Ardi. Sejuta kenangan masa kecil tiba-tiba kembali datang ketika dalam hati menyebut nama  ”Ardi”. Anak kecil yang bisanya ngusilin temen perempuannya ini. Namun herannya juga dulu aku sempat memperebutkan dia. Dia selalu baik kepadaku, bahkan untuk bermain game di computer saja dia sering mengajakku. Waktu itu aku masihlah kanak-kanak, jadi wajar jika hal sesepele itu menjadi kenangan indah , bahkan hanya untuk seorang tetangga biasa sepertiku. Ingatan buruk ikutan hadir, Ardi menghilang di ambil paksa ibunya. Tanpa sepatah kata tiba-tiba dia mengilang. Satu dua hari masih ku tunggu kepulangannya. Hari ketiga ku coba kerumahnya, namun apa? Jawabannya adalah dia tidak akan pernah kembali kesini lagi. Ah sakit rasanya hatiku, sahabatku harus pergi. Meninggalkan kenangan ketika kita sering hujan-hujanan berdua, ketika harus pulang sekolah jalan kaki berdua dan yang terakhir ketika harus memperebutkan dia dengan anak perempuan tetangga sebelah.
“halooo, kok ngelamun sih?”
“oh, iya maaf”
Sambih membalas tos-nya aku tersenyum lebar kepadanya.
Entah ini perasaan apa? Tapi aku senang, sedih pun juga. Ingatan tentang ardi kenapa harus ku bawa kesini dan di hari ini.
“Kamu, masih ingat aku? Aku masih ingat kamu”
Apa-apaan ini, pikirku. Kenapa ngomongnya jadi ikutan mempernyata khayalanku tentang si ardi teman kecilku. Dia mengatakan dengan santai namun juga tersenyum. Aku diam tak bisa mengatakan apa-apa. Ada rasa sedikit nervous ketika terus menatapnya.
“hmm, mungkin seharusnya aku pergi saja” Dia berkata lagi.
“Jj, jja, jangan” kali ini aku bisa ngomong karena sedari tadi hanya ketidakjelasan yang muncul
Dia membalasku dengan senyuman dan berkata “aku yang kemarin kau tolong, terimakasih dan sekali lagi selamat”
Loh, kenapa semuanya berubah. Jadi siapa ardi ini? Bukannya dia mengingatku?. Ah bodohnya aku. Dia pastilah bukan orang yang aku khayalkan dari awal tadi. Ternyata fikiranku terlalu fokus pada ardi teman kecilku saja. Seingatku memang kemarin sore aku menolong seorang anak laki-laki yang barangnya jatuh semua sewaktu belanja di swalayan, namun aku langsung meninggalkannya karena kawanku mencariku. Kembali hatiku berbisik “bodoh kau!”
“ oh iya sama-sama, boleh aku Tanya sesuatu?” aku memberanikan diri melawan rasa malu demi membela khayalanku yang masih saja tak mau kalah.
“Tanya apa?”
“Apa kau orang asli Tuban?”. Ah terbersit rasa malu akan kebodohan yang sekali lagi ku ulangi.
“eh, Bagaimana harus menjelaskannya ya, sebenarnya sih bukan. Tapi di bilang bukan, ibuku masih orang Tuban asli” Katanya sambil menggaruk kepalanya.
Aku mulai tak sabar mendengar kelanjutan ceritanya. Namun apalah yang terjadi. Kontingenku sudah mau pulang. Aku di panggil-panggil sedari tadi. Tinggal sedikit lagi kutemukan jawaban dan akhirnya harus terputus karena aku harus pulang. Kesal diriku.
“eh, kau teruskan di lain waktu kita bertemu ya, aku sudah mau pulang, kau masih ikut lagi kan” tanyaku penasaran sekaligus mengakhiri obrolan sedari tadi.
“mungkin” latar wajahnya terlihat tak yakin, namun dia mulai sedikit tersenyum, dan mengulurkan tangannya. Aku menjabat tangan itu. Aku kemudian pergi.
Sepanjang perjalanan pulang fikiranku masih tertuju pada “ardi”. Aku tak tahu harus apa jika dia memang ardi tetangga sebelahku dulu, teman masa kecilku dulu. Aku harus kembali, tidak boleh tidak, pikirku.



Di bagian lain. Ardi sedang membayangkan sahabat kecilnya di desa tempat dia di besarkan hingga umur 5 tahun. Namun dia juga membayangkan pertemuan di arena pertandingan tadi siang. Hatinya berdesir lirih. Mulutnya kemudian terbuka berkata “mirip namanya, namun apakah dia orang yang sama ya?”. Dia beranjak membuka almari, dan mengeluarkan foto semasa kecilnya yang sedari dulu dia sembunyikan dari ibunya. Di situ tergambar jelas kehidupan semasa dia masih di TK. “Aku rindu kamu” bisiknya. Perlahan dia tertunduk. Hanya air mata yang menetes menutup hari itu. 


#Hanya karangan fiktif belaka dan tidak mengandung unsur true story.

Sabtu, 08 Maret 2014

Keep enjoy!

"Ada teman-teman di masa kecil kita
ada teman-teman di masa remaja kita
ada teman-teman di masa tua kita
ada sahabat-sahabat untuk selamanya"


Inget quote dari film "Mengejar Matahari" ini nih, pasti langsung kangen sama sahabat,
maunya sahabatan sampek nafas habis,
namun apa daya jika takdir sudah memisahkan kita :")
dalam kondisi yng masih kehilangan ( ini khusus buat saya ), saya di ajakin sahabat SMP saya melepas penat,
dalam rangka menghabiskan liburan juga sih,
yah, meskipun kita emang nggak lengkap kali ini,


dari kiri : zalza, rizki, dhisty, saya, ulfa

Saya yakin, di antara mereka pastilah ada yang masih merasakan kehilangan seperti saya,
namun kita masih berusaha menutupinya,
secara, kemana-mana kita selalu ber 6 ( biasanya yang sering ngumpul )
emm, sudahlah, saya dan sahabat-sahabat saya ini, pastilah selalu berdo'a buat kamu yang di sana,
jaga baik-baik kondisimu, jangan lupakan kita di sini.
Balik lagi ke holiday,
kali ini saya pergi holiday sama sahabat SMP saya, mereka tuh bikin ngengenin selalu.
kita rencana mau berenang nih, tepatnya di Selokambang,
ehh, setelah sampai di sana, si petugas dengan santai dan senyum-senyum bilang "kolamnya di kuras mbak?"
arragghh, sabar lah sabar :)
akhirnya saking kepinginnya renang nih, kita jadi belok tujuan ke KWT,
itung-itung udah lama banget udah nggak kesini,
untunglah setelah sampai di KWT, keadaan masih sepi, cuma beberapa orang aja yang kesitu,
kita ketawa, kita seneng-seneng setelah ngelewatin masa kehilangan.


Bagi saya, momen ini adalah momen yang nggak akan teruang buat kedua kali,
momen di mana saya, dan sahabat saya mencoba move on dari masa kehilangan :')
Apapun kata orang di luar sana tentangmu, disini ada kami yang siap menutup telinga untukmu.
Sehabis renang nih, kita makan nasi pecel, yang.....hmmm, bikin perut tuh sakit garagara kekenyangan,
gimana nggak kekenyanyan, porsi banyak tapi murah, itu kan yang di cari dimana-mana,
Abis makan-makan, kita ngabisin waktu buat karaokean,
sejam lebih kita karaokean,
dari mulai lagunya SO7 yang Sahabat Sejati, sampek lagunya Iwan Fals yang Kemesraan,
kita kaarokean hampir sampek 6 lagu :D hahah,
yah, namanya juga bareng sahabat, pastilah lupa waktu,
seneng benget deh bisa ketemu mereka lagi :)



Happy holiday bareng sahabat-sahabat kalian ya, keep solid :)

Rabu, 05 Maret 2014

._.

Penat masuk ke malammu,
aku teriak kau teriak,
aku lari kau ikut lari,
bisingkah di tempatmu?
aku lihat rembulan penuh cahaya malam ini,
tapi tak pernah ku lihat kau bersinar seperti itu, lagi.
aku berputar, berlari dan mendekat,
kau tetap sama,
seperti air jatuh dari langit,
menggenang seperti danau tanpa suara.
jiwa ini layu terhuyung angin,
tapi raga ini tetap bisa disisimu,
bisakah kau tidak menjadi asap mengepul bila bersamaku?
aku tak mengharapkan dingin dalam malammu,
tak menginginkan sepi yang kau simpan sendiri,
aku mau itu,
bersamaku saat aku bersamamu.
Jangan simpan sendiri, bagikan bersamaku,
karna kita, cinta.

Selasa, 04 Maret 2014

Holiday weekend 2 -Ranu Klakah-

Buat liburan yang kedua ini, lumayan di bilang garing sih.
namun, yang namanya liburan kudu happy dong mestinya :)
jadi di hari ketiga liburan saya sama temen-temen saya,
bisa di bilang personilnya tetep, cuman rendi di gantiin mega,
kita go to Ranu Klakah,
masa kecil saya sih udah pernah kesini, jadi waktu kesini lagi udah nggak asing,
saking bosennya kita jadi bentar banget kesini,

dari kiri : leny, Teteh, saya

pada mulanya saya ngajakin mereka ke goa tetes, namun apalah yang terjadi,
mereka memilih ranu klakah, saya cuman pasrah dan ngikut-ngikut aja,
hmmm, tapi masih mending lah di banding saya musti stay at home :D


di atas itu foto saya sama Teteh.
Patner silat saya. Saya berharap meskipun nantinya saya fakum di silat,persahabatan sama kekompakan saya sama dia nggak akan fakum juga :)

ciee si mega narsis banget

Seusai jalan-jalan kita mulai merasakan hawa-hawa lapar dan bosan,
'eman' banget sebenernya, perjalanan jauh, namun setelah sampek eh di sana nggak ada 1 jam.
saya pengen banget naikin bebek-bebekan yang bertengger di samping perahu yang mega naikin tuh -_-
ah saya gagal karna sekali lagi, WAKTU.
sehabis foto-foto karna bosan,


kita memutuskan buat pulang dan masak-masak aja di rumahnya mas Arik.
sebelumnya, kita musti jenguk calon mertuanya Teteh yaitu ibunya mas arik di RS umum.
nah finally kita minum-minum es juice gratis di rumahnya mas Arik.
ah meskipun sedikit kecewa, tapi lumayan serulah karna dapet gratisan :p

Minggu, 02 Maret 2014

Holiday weekend -B29-

Kata apa yang terlintas di benak kalian pas denger B29?haha.
B29 itu ya adem, keren, sumpah kayak fisik :D
Tempatnya di desa Argosari kec. Senduro- kab. Lumajang. Saya punya rencana berkali-kali buat main kesana tapi nggak pernah sampek. Eh, sampek suatu hari temen silat saya ngajakin saya beneran kesana. Waktu itu kami berangkat agak siang dan terguyur hujan deras. Meskipun tempatnya agak mainstream waktu itu di Lumajang, biarlah yang penting hepi. Saya dulu pernah berkali kali maen kesana sama keluarga cuman masih SD. Jelas udah lupa gimana pemandangannya dong tapi yang jelas dulu belum ada julukan kalo B29 itu Negeri di Atas Awan. hehe. Soalnya belum terkenal saat itu. Sebenernya, temen saya udah ngajakin semingguan yang lalu tp saya terserang kata "sakit" dulu jadi yah, yah di tunda-tunda deh. Sampek akhirnya hari itu kami berangkat. Foto ini di ambil tanpa ada unsur pamer. Sengaja pose kek gitu biar jadi kenang-kenangan hehe.


Saya nggak bawa apa-apa. Bekal nggak, masker enggak. Dan setelah sampai disana baru tau kalo emang disana dingin. OMG. Keberangkaatan kita di mulai dari saya yang jemput, kenalkan, sahabat saya Teteh. Dia sahabat silat saya selama 5 tahun ini. Saya jemputnya pake sepeda kecintaan saya yang namanya "Obito" hehe. Karena nggak ada cowoknya saya punya ide ngajakin Rendi. Dia juga temen silat saya. Cuma lebih muda dari saya. Meskipun begitu Rendi sekalipun nggak pernah manggil saya "mbak" dia slalu manggil saya pakek sebutan "mun" -__-
Begitu jemput Rendi, obito langsung ngangkut 3 orang sekaligus buat ke rumah mas Komeng. Kasian yah obito pasti keberatan :(
Mas Komeng ini bisa di bilang senior saya lah di perguruan silat saya. Saya juga kenal karena dulu yang nglatih kita silat ya mereka yang udah jadi mas-mas. Setelah sampek di rumah mas Komeng ternyata kami musti nunggu dia jemput Leny. Kenalkan Leny ini ceweknya mas Komeng yang lebih muda dari saya tapi lebih tua dari Rendi. Dia juga ikut silat. Wah keluarga besar silat nih. hehe. Selain nungguin Leny ternyata kita juga nungguin mas Arik. Dia cowoknya Teteh. Sudah bisa di tebak dong, mas Arik juga pelatih silat. Kalo mereka maen sama pacarnya masing masing, saya main sama siapa dong? haha secara saya Jombloh. Di sela sela nungguin mereka-mereka si Rendi malah nyeletuk "tenang mun kita kan sesama JKT" Saya langsung ngakak. Ketawa keras gara gara bingung apa itu JKT sama liatin ekspresinya waktu cerita. Ternyata oh ternyata JKT tuh kaya yang di bilang bang Bayu Skak itu loh. Jomblo Kena Tipu, Jomblo Kurang Turu, Jomblo Kandas Tersakiti, hahah. Ada-ada aja itu anak.

dari kiri : mas arik, giska (teteh), leny, saya, rendi

dari kiri : mas arik, giska, mas komeng, leny, saya

Nggak lama kemudian smuanya dateng dan pas saya liat jam, betapa nggak terkejut saya, udah jam 12 siang. Itu berarti niat nggak niat nih acara main-mainnya. Nggak apa apa deh yang penting nyampek. Dan berangkatlah kita. Kembali saya ulang, Waktu di tengah jalan belum naik ke gunungnya kita kehujanan, deres banget, dingin pula. Akh, seru kan hehe!
Sebenernya kita bisa menghindari hujan kalau berangkatnya pagi banget. Nah, kesalahan kita berangkat jam 12an. Akhirnya kita memutuskan untu berteduh di rumah penduduk. Siapa sih yang mau lanjut hujan deres gitu, nggak bawa mantel, jalanan licin.
Kita diem depan rumah penduduk. Nggak lama kemudian dateng 2 sepeda lain yang ikut berteduh di rumah itu. Wah, jadi rame nih. "Mau ke B29 mas?" tanya mas Arik. "iya mas tapi hujan gini". "harusnya berangkat agak pagi mas" mas Komeng nambahin kaya merasa dirinya nggak berangkat siang aja. Dongkol juga saya, acara ini telat gara-gara sebelum jemput Leny kita tuh nungguin dia ngangkut 'gabah'. Harusnya bilang aja nggak bisa hari ini daripada akhirnya kaya begini -_-
Lama-lama si pemilik rumah jadi bukain pintu dan nyuruh kita masuk. Wah baik hati banget yaa. Eh di buatin teh segala. Padahal nggak kenal loh. Betapa ramahnya. Hiyaa. Hujan-hujan nyeruput teh anget terus lihat orang meres susu sapi. Jadi di desa ini tuh banyak yang produksi susu segar asli meres sendiri, Desa Senduro.
Setelah agak lamaan, sekitar jam 2, hujan pun reda, akhirnya kita melanjutkan perjalanan, sekaligus bersama mas-mas tadi. Eh belum sejam jalan, kabut udah turun. Maka kita mutusin buat berhenti, takut ada apa apa kan gak kelihatan. Saat itu sebelum mutusin berhenti, si obito tiba-tiba 'mandek'. Kayanya dia ngambek karna capek. Antara bingung dan kecewa, saya dan temen-temen yang lain berhenti buat nyembuhin si obito. Berkali kali di 'jajal' nggak hidup juga. Sampek akhirnya di urusin mas Komeng sama mas Arik. Nyalalah si obito. Ah lega rasanya. Pas waktu itu kabutnya sedikit-sedikit, dan lama-lama jadi ilang. Betapa beruntungnya kan.
Kita mutusin buat foto-foto dulu lah.


Kita melanjutkan perjalanan lagi. Nggak lama kemudian, kita akhirnya sampai di jalur yang nggak enak. Namanya jalur nggak enak, si obito lansung marah kayanya kalo bakal di paksa ngelewatin juga. Padahal tinggal dikit banget menuju puncak B29. Saya liat jam, Astaghfirullah, udah jam 4 lebih. Kalo di paksa sampek puncak bakal nginep di sana kan. Dengan berat hati saya ngikutin mereka buat balik. Kecewa? iya, banget! Sebelum balik kita mutusin buat foto-foto. Yah kecewa masih bisa senyum tuh. hehe. Gpp deh yang penting udah keluar rumah.


Di perjalan balik ke bawah, saya, Teteh, sama Leny jalan kaki. Nah, tiba-tiba pas saya lagi di rekam di video, dari belakang saya ada anjing yang enak aja nongol. Mereka berdua sih enak aja jalan dan sedikit lari, kalo saya langsung ngibrit nggak karuan, lari cepet ke bawah.
Setelah sampek di tempat sepeda baru aja lega. Eh, ternyata si anjing nakal masih tetep ngejar. Gimana nggak kaget! Kita langsung naikin motor masing-masing, dan melaju cepat, begitupun si anjing, dia melesat dengan kecepatan kilat ngejar kita -_-
Apesnya waktu tau jalan nanjak, kontak sepeda saya belum di colokin sama Rendi. Obito masih mati. Anjingnya terus lari sambil melet-melet seolah siap memakan kami. Apa yang saya lakukan, saya sama Rendi cuma bisa pasrah komat-kamit baca do'a di atas sepeda. Betapa beruntungnya, ternyata anjingnya seolah angin yang cuma lewat. Dia lari lurus ke depan nggak peduliin kami. Terimakasih Allah. Nggak lama dari itu kita melanjutkan perjalanan dan berhenti untuk makan bekal yang di bawa sama Leny. Saya ikut makan dikit-dikit, antara laper dan sungkan haha.


makan lagi di Tempeh

Setelah makan, kami pulang. Dalam perjalanan pulang perut kami lapar lagi. Jadilah kita marung' dulu di Tempeh. Perjalanan yang lumayan yah, seru lah.
Buat yang lagi liburan nggak tau kemana, ke B29 aja meskipun saya hari itu nggak sampek tapi emang keren kok pemandangannya. Pemandangan indah seimbang sama road perjalanannya yang susah :)