Jumat, 05 Juli 2013

Surat "Cinta Monyet"

Hari ini, gue jadi pencurhat nomor dua. Sempet sebel juga sih, namun gue tetep sabar nungguin giliran gue.

“Hallo kak, Hari ini gue mau curhat, dan masih tetep tentang masalalu gue. Hari ini hujan deres nih, jadinya dingin banget”
“emm, untungnya, disini cuma mendung aja nih, ya semoga aja kagak nyusul hujan jugak, hehe, lanjuut”
“hehe, kalo gue sih suka banget sama hujan. Jadi gini, dulu gue suka hujan-hujanan. Siapapun itu gue yakin kalo masih kanak-kanak juga pasti seneng juga kan hujan-hujanan. Gue suka hujan-hujanan sama temen-temen gue, gue suka maen badminton di tengah hujan dulu, dan gue juga suka maenin perahu-perahuan dari kertas. Gue berharap gue gak akan pernah ngelupain hal itu sampek nanti. Bahkan gue tetep ngelakuin hal semacam itu sekarang, haha di umur gue yang udah beranjak dari anak-anak ini. Buat gue hujan itu selalu ngirim gue buat inget masalalu gue. Haha. Tentang gue yang cengeng setengah mati di tinggalin sahabat gue. Gue gak bisa ngungkapinnya nih. Hehe. Sori agak alay.
Hujan tuh seakan nyuruh gue buat nginget gimana mereka seneng dan ketawa bareng gue. Kemudian kita semua maenan bareng, Kita janji-janjian, Dan setelah beberapa tahun berganti, Mereka ninggalin gue. Haha. Nyesek banget. Tapi gue bisa ngenang itu semua sama ketawa-ketawa saat ini, it’s amazing. intinya gue kaga terlalu sakit hati sih. Tapi itu bukan topik utama yang mau gue ceritain,kali ini gue mau cerita tentang kisah cinta monyet gue yang berawal dari waktu gue masuk SD, gue masih unyuk banget tuh, gue berambut pendek, di kuncir dua, kanan sama kiri. Jadi lo bisa bayangin. Gue lucu. Haha
Kelas 4 SD nih gue udah kenal namanya cinta-cintaan, tapi cuman kenal doang, cuman sekedar tau udah gitu aja. Soalnya nih, kakak kelas gue yang kelas 6 tuh semacam mengenalkan cinta ke hidup gue gitu. Masak iya temen-temen gue bilang kalo dia suka sama gue. Gue jadi salting dikit sih sejak saat itu. Beranjak ke kelas 5 SD gue mengabaikan skandal ataupun gosip-gosip kecil itu. Dan gue punya temen cowok. Dia udah gue anggep sahabat gue. Gue tau segala tingkah dan sikapnya dia, dan dia juga tau gue. Namanya Bayu. Gue bersykur punya temen kayak dia, sebab kelas jadi rame, dia blo'on sih. haha.
Lama gue temenan sama dia, Sampek suatu saat pas pulang sekolah, salah satu temen dia ngasih surat ke gue. Isinya pakek bahasa arab bro? Awalnya gue sebel tuh kaga ngerti artinya apaan. Ternyata kaga usah di artiin, di bacapun lo udah ngerti maksudnya. Setelah gue baca tuh surat bareng-bareng temen gue, sumpah gue speechless. Kaga nyangka juga sih, kalo akhirnya si Bayu bilang dia suka gue.
Setaun di kelas 5 gue habisin dengan judul “Surat cinta di sekolah”. Hahah. Gue pengen ketawa ngingetnya.”
Gue kan masih SD, jadi gue waktu itu kaga punya handphone atau apalah yang kalo anak jaman sekarang, masih balita pun udah punya yang begituan. Jadi ceritanya, dia pernah marah di salah satu suratnya, itu gara-gara gue baca suratnya bareng sahabat-sahabat gue. Itu juga karena gue nggak pernah bales satupun suratnya. Namun, Gue selalu seneng tiap baca surat dari dia. Gue bahagia ada yang sayang sama gue. Tapi itu sekarang. Gue baru sadar semuanye sejak kelas 3 smp. Haha. Telat banget kan. Udah basi.
Dulu gue biasa-biasa aja. Bahkan gue gak pernah ada perasaan sedikitpun ke surat-surat itu walaupun cuman sekedar kasihan.Waktu itu gue kaga ngerti cinta. haha. Pernah tuh sekali, dia ngasih surat eh di dalemnya ada uang, pas mau gue balikin tu uang, temen-temen gue maksa dan gak ngijinin gue, yaudah itu uang gue kasih dan gue bagi ke temen-temen gue. Gue rasa dia emang bener-bener serius kali ya. Kali ini gue mikir, kalo dia inget kejadian ini kira-kira dia nganggep gue matre gak ya? haha. Sebenernya gue pengen ngebalikin tu uang, tapi temen-temen gue udah keburu ngabisin tu uang.
Kisah terakhir gue sama bayu berakhir saat dia ngundang gue ke ulang tahunnya. Gue kaga ada niatan sama sekali mau dateng ke ulang tahunnya. Bahkan saat itu gue pakek kaos maen gue yang banyak keringetnya. Kalo bukan karna temen-temen gue, gue mungkin nyesel dan kaga pernah ngerasa sebahagia saat itu. Gue juga udah lupa waktu itu gue bawa kado apa kagak. Waktu pembagian kue, gue kaget banget tuh, orang keempat yang dia bagi kue adalah gue. Gue ogahan maju karna malu. Tapi apa daya, papa mamanya yang nyuruh gue, ya gue terpaksa maju sambil malu-malu gitu. Tapi kalo saat ini di inget rasanya gue seneng banget, terharu gue ngingetnya.
Yang gue tahu setelah kejadian itu adalah kabar dari temen gue kalo fotonya si Bayu pas waktu ngasih kue ke gue di gedein jadi banner. Haa, gue semacam kepo penasaran gimana ya muka gue waktu itu? Pakek kringet ato pakek minyak?
Di suratnya yang terakhir, dia bilang bakal pindah sekolah abis ini. Walaupun gue kaga pernah peduli sama surat-surat dia, sama perasaan-perasaannya dia, tapi kalo dia bakal pindah itu berarti dia bakal ngilang dan siap-siap aja gue ngulang kejadian sama kaya ardi sama chintya, Gue kehilangan.
Akhirnya gue nyerah, gue sadar, dan gue bales satu suratnya. Cuman satu.
Lo tau kenapa gue mutusin cuman berhenti di satu surat? itu karna satu surat pertama gue di baca temen sekelas. Gue mau ngrobek muka aja rasanya, ah trauma. Waktu itu gue sih cuman inget di cie ciein sama temen-temen gue. Selebihnya gue lupain karna malu-maluin. Surat gue ke dia, isinya tentang penolakan dan rasa terima kasih gue. Gue nggak banyak kata-kata soalnya juga kaga pernah nulis surat, apalagi surat cinta.
Sekarang gue sadar sih. Kalo gak karna gue bersih-bersih kamar gue dan nemuin kotak suratnya si bayu, Gue gak bakal curhat kalo hari ini gue kangen banget sama dia. Gue pengen dia balik tuh dari tempatnya sono. Gue pengen bilang “Lo lupa sama sahabat lo di sini ya?”. Gue jadi pengen baca suratnya di depan mukanya, Haha biar gue bisa ketawa lepas bareng sahabat gue. Gue pengen punya sahabat kaya temen-temen SD gue dulu. waktu kita seneng, kita kudu seneng bareng, waktu kita musuhan, salah satu kudu ngalah, dan kita senyum-senyuman lagi, waktu...Ahh, cukup deh. Hehe.udah banyak banget yang di ceritain”
“hmmm, Kisah cinta monyet lo indah ya, mungkin salah satu dari sekian yang indah. Lo bisa bersyukur tuh ada yang namannya cowok kaya bayu. Dia yang masih kaga ngerti cinta tapi herannya dia bilang cinta dan ngelakuin hal apapun buat lo, hehe. Apa lo udah gak pernah ketemu dia lagi?”
“terakhir sih kelas 1 smp, itupun gue malu banget mau ketemu sama dia, tapi sekarang kagak kok”
“emm, saran gue nih, lo kaga boleh buang surat-suratnya tuh, lo jadiin aja scrapbook. haha. siapa tau kalo lo nanti berkeluarga lo inget scrapbook dan surat-surat lo jadi senyum-senyum sendiri inget masa kecil lo. Hihi. kan lumayan hiburan”
“haha, kreatif tuh. bisa di coba juga. Gue pengen mengakhiri nih dan Gue pengen request sebuah  lagu buat dia. Ini lagu yang dia tulis di suratnya yang terakhir. Lagunya ST 12 tuh yang “Jangan pernah kau coba untuk berubah…” haha, tiap kali ada lagu itu temen-temen gue selalu aja ngomongin kisah gue dulu sama dia. Dulu gue tutup telinga dengerin itu lagu, tapi lama kelamaan gue jadi senyum-senyum sendiri keinget masa-masa SD gue”
“oke deh, jangan di kacangin lagi tuh si bayunya, sekarang udah jamannya ada hp, jadi kaga perlu ngulang rasanya nyobek muka di depan temen sekelas lo kan. Haha”

Itulah percakapan terakhir gue malem ini sama kak Firda, Padahal, ini masih kisah cinta kedua gue. Sebelum gue cerita tadi masih ada yang curhat. Nah yang di certain tuh hampir mirip sama kisah gue, dan kebetulan gue juga mau cerita kisah itu, ahh tapi terbatalkan  deh dan ganti sama cerita ini. tapi gue bersyukur sih, gue jadi inget sahabat gue, Gue jadi sadar sahabat tuh lebih penting dari apapun,
apapun deh,
dari silat, dari pacar, dari segala aktivitas gue, dari benda benda kesayangan gue, dari hobi mancing dan maen PS gue, dan dari segala-galanya yang gak bisa gue ungkapin tapi selalu tersimpan di palung hati gue . seburuk apapun tampangnya, tapi hatinya selalu ada menemani kita, sejauh apapun tempatnya, tapi ikatan selalu menyatukan kita, ini adalah cinta sejuta warna, cinta persahabatan~

Kamis, 04 Juli 2013

Pulau Seribu Pura

Liburan semester pasti pada merasakan penat kalau seandainya ada di rumah. Nah, waktu yang cukup panjang tersebut akhirnya termanfaatkan juga buat Holiday bagi saya. Bagi saya liburan datang tuh harus dimanfaatin semaksimal mungkin, misalnya nggak boleh ada waktu yang di habisin buat cuman leyeh-leyeh di rumah, atau ngebo sepanjang hari. Kalau hal semacam itu, meskipun nggak lagi liburan juga masih bisa di sempetin. Tapi kalau keluar kandang dan nyari terpat persinggahan yang lain dari pada sebelumnya itulah yang fantastic!
Kali ini keluarga besar saya ngadain acara ke Bali. Terus terang sih, saya yang tinggal di pulau yang dari dulu sebelahan sama pulau itu, masih belum pernah kesana (Bali) sama sekali. Buat saya itu cuma impian, dan terwujud kalau  sewaktu-waktu punya rezeki banyak. Tapi kali ini kayaknya saudara besar udah nggak bisa ngempet buat  menikmati keindahan pulau mayoritas Hindu itu. Jadi, yah, ini termasuk rezeki dadakan bisa ke Bali yang bagi saya cuma mimpi itu.
Walaupun berangkatnya sama keluarga besar tapi tak apalah, buat pelajaran aja kalau seandainya bisa ke sana lagi. Jadi, saya berangkat dari Lumajang habis sholat ashar. Baru nyampek di kawasan Banyuwangi sekitar jam 8 lebih. Setelah itu lanjut perjalanan ke Pelabuhan. Dari Pelabuhan Ketapang di Banyuwangi kita menuju Pelabuhan Gilimanuk di Bali. Penyebrangannya nggak cukup makan waktu lama sih, cuman ngantri buat masuk ke kapal waktu di Pelabuahan Ketapang itu yang lama. Di dalam kapal kita bisa milih keluar ke kabin atau tetep di dalem kendaraan masing-masing. Waktu itu sih saya mah milih keluar aja itung-itung sambil liat pemandangan di atas laut malam hari.


di kabin

Setelah turun dari kapal, tenyata sudah sampailah kita di Pelabuhan Gilimanuk. Ini yang bikin deg-degan karna ini kali pertama menginjakkan kali di Pulau Dewata. Waktu itu masih malam hari, akhirnya saya dan keluarga besar memutuskan untuk melanjutkan perjalanan meskipun tujuan masih ragu-ragu. Tujuan pertama kita “Tanah Lot”, pantai yang punya pura di tengahnya, meskipun nggak di tengah-tengah banget. Berawal dari nggak pernah ada yang pernah rekreasi ke Tanah Lot, akhirnya kami sedikit tersesat dan kebingungan nyari jalan. Fyuuh, untunglah hal itu bisa di atasi dengan bertanya sama orang setempat. Dan, akhirnya menjelang  Subuh kami sudah dekat dari  Tanah Lot. Eksotis dan Agung. Serasa nggak mau pergi dari tempat itu. Waktu pertama kali jalan masuk ke areanya dan langsung di sambut hamparan laut yang, hmmm, segerr. Waktu itu saya sempet penasaran, gimana cara ke purenya? Apa iya naik perahu? Tapi di situ nggak ada satupun perahu?

welcome to Tanah Lot

Setelah puas di Tanah Lot kita berlanjut ke Nusa Dua. Kalo di Jember punya papuma, di Bali pun punya Nusa Dua. Jadi di Nusa Dua juga ada pantai. Serasa emang nggak mau lepas dulu menikmati indahnya Bali waktu itu.


di depan patung Kresna dan Arjuna

Dari Nusa Dua kita menuju ke Dreamland Beach. Dan, Panas pun mulai menyengat. Dari namanya bisa di tebak kalo wisata ketiga ini juga pemandangan air. Tapi yang bikin asik disini, Pantainya warna biru muda, kalo di lihat terus-terusan pasti bikin haus aja. Sayangnya disini bayak berkeliaran anjing, dan saya lumayan nggak akrab sama hewan yang satu itu. Jadi nggak ada satupun foto saya di Dreamland Beach. Herannya juga, kalo di daerah rumah saya, ada yang jualan jagung bakar tapi malam-malam, kalau di sini ada yang jual jagung bakar tapi di siang bolong. Hmm, lagi-lagi nggak bisa menikmati jagung bakar sensasi siang bolong karena harus segera menuju wisata selanjutnya.

Masih di hari pertama di Bali, kita menuju ke Kuta. Di Kuta pun juga masih sama, yang di lihat air dan air. Jadi kita ke Kuta Beach. Merasa bosan dengan pemandangan pantai, kita mutusin buat jalan-jalan di sekitar kuta beach, meskipun ngerti kalau harga-harga yang di patok  di sekitar situ emang buat standartnya para turis Luar Negeri. Karena kita emang cuma cuci mata jadi akhirnya kita cuma beli segelas kopi di pinggir pantai kuta. Hmmm, anget.


Hari udah mulai larut, jadi kita harus segera ninggalin Kuta. Kita berencana beli oleh-oleh di pertokoan oleh-oleh, namun kala itu macet sedang melanda, dan kepenatan mulai terasa.
langit sore di tengah kemacetan

Setelah jam 9 malam kita baru berada di kawasan oleh-oleh, kita akhirnya belanja oleh-oleh. Sepulang dari situ kita mencari peginapan dan kita menunggu hari esok datang.
Hari kedua di Bali kita rencananya akan pulang. Hmm, gak seru banget kan kalau travel bareng keluarga besar, jadinya belum puas. Pagi itu sebelum kita berencana pulang kita di ajak ke Bedugul, waktu itu hari Selasa, jam setengah 6 kita berangkat ke Bedugul. Kita nyampek bedugul jam setengah 8an. Pemandangan disini agak beda dari sebelumnya. Kalau kemarin liat hamparan pantai sambil tersengat panas, Kalau ini liat hamparan Danau sambil kedinginan. Keren dan ini yang saya suka. Hawa dinginnya bedugul bikin saya kecantol. Dan saya jadi pingin ke Kintamani. Sayangnya nggak akan memungkinkan untuk ke sana. Yah, meskipun kecewa, tapi tak apalah, Yang penting kan sudah sampai di Bali.

Dingin Bedugul



Sesudah menikmati Bedugul sesingkat mungkin, kami pun akhirnya kembali menuju Pelabuhan Gilimanuk dan bersiap meninggalkan Pulau Bali untuk Kembali ke Lumajang.
Selamat Tinggal Bali, tunggu kunjungannku yang kedua J



NB : *waktu ini masih pakek kamera Nokia X2-00