Jumat, 28 Juni 2013

"Musemusemu" Radio



"oke, malem ini balik lagi bareng 'musemusemu' radio di 03,21 FM, masih bersama saya malem ini. Malem ini saya persilahkan yang mau curhat atau kirim-kirim salam gitu, atau request lagu-lagu yang ngena banget di hati kamu? yuk langsung aja gabung"

Mulai deh suara kak firda yang selalu gue denger di acara radio kesayangan gue. Yah, acara ini hampir tiap malem sabtu gue dengerin. Mau tau kenapa acara ini di adain pas malem sabtu aja? tepatnya pukul 09.00. Rahasia ini pernah gue tanyain langsung ke kak firda. Waktu itu, pas awal-awalnya gue tertarik dan mau ngedengerin acara ini. Kak firda cerita kalo malem sabtu adalah malem menuju hari sabtu ( yaiyalah pasti ) yang dimana kalo malemnya berarti malem minggu. Jadi, sebelum kita menjelang malem minggu, mari kita nggak ber-galau ria dan guling-guling gak karuan, dengan cara curhat sepuasnya sampek kamu bener-bener ngerasa plong di acara ini. Jujur kalo buat acara di radio sih, gue lebih seneng denger lagu-lagu aja. Tapi entahlah, ada sesuatu yang bikin gue setia jadi pendengar sekaligus tukang telfon dan curhat di acara ini. Lama-lama seru juga sih, gue bisa belajar banyak dari pengalaman-pengalaman orang lain sekaligus pengalaman gue sendiri.

“oke, haloo siapa di seberang sana?” sapa kak firda dengan nada seperti biasanya.
“ee, gue emun" dengan segala kegugupan gue, akhirnya gue ngomong juga.
“eits, wait! Jangan bilang kalo ini emang pertama kalinya lo jadi tukang curhat?"
“em, iyasih? sedikit gugup"
“hahaha, That's no problem sist. Santai aja lah, rilex. Oke emun. Yuk kita mulai”
“jadi gini, langsung aja,
Dulu banget pas waktu gue TK, gue punya dua temen, yang satu cowok, yang satu cewek. cowoknya namanya ardi, nah ceweknya namanya chintya. Gue bener-bener sayang banget sama mereka berdua. Sampek-sampek suatu hari gue rebutan si ardi sama chintya. Gue kira sih itu cuma masa-masa gak penting gue. Tapi, pas gue inget-inget lagi, kok gue kangen sama mereka berdua ya. Tepat waktu mau kenaikan kelas dan masuk ke SD, si ardi yang emang keluarganya bisa di bilang ‘broken home’ di paksa buat tinggal sama ibunya. Malem itu gue nyaksiin dengan kedua mata gue sendiri kalo ardi di bawa pergi ibunya. Ya, namanya juga masih anak-anak waktu itu gue sama sekali gak nangis. Waktu terus berlalu. Gue ngabisin masa kecil gue sama chintya dan temen-temen gue lainnya. Sampek akhirnya pas waktu kelas 4 SD gue di tinggal juga sama chintya. Lagi-lagi karna keluarga. Sekarang, gue sering ngayal muka mereka berdua, tapi, gue udah lupa gimana mukanya. Gue berimajinasi kalo mereka berdua sekarang seumuran gue dan berada di samping gue. Tapi itu semua makin lama makin ngebuat gue nyesek juga nginget-ngingetnya. Sekarang gue lagi inget mereka berdua, dan buat ngilangin nyesek itu, gue pengen nitip salam aja buat mereka berdua. Hehe, udah cukup”
“Hmm. Kalo itu emang sahabat lo, mereka pasti nggak akan ngelupain lo bersama kenangannya kok, Oke! Udah di sampein ya salamnya. Gimana nih, selesai curhat? Udah plong belum?Nggak mau request lagu?”
“Udah kak, makasih kak. Requstnya lagunya Sheila On 7 yang sahabat sejati"
“Oke, Jangan lupa buat gabung terus ya di acara ini ya, good night dan ini dia lagu penutup malem ini, Sheila On 7-Sahabat sejati”

Itulah awal gue curhat di acara ini. Gue serasa nemuin buku harian, eh bukan, nemuin temen curhat yang bisa dengerin dan ngasih gue ketenangan pas gue lagi curhat. Selanjutnya gue terus ngikutin acara ini, gue harap lo juga terus ngikutin acara gue, dan penasaran, apasih yang selanjutnya gue curhatin sama kak firda? Hehe.

Bersambung…