Senin, 25 November 2013

Flowing on the past

Kalo lagi jalan bareng temen se-TK sampek se-SMA bawaannya pengen ngenang masalalu terus, mulai dari jajan apaan yang sering kita beli dulu, lagu apa yang ngetrend waktu itu, ah seneng rasanya jadi anak kecil waktu itu hehe :D
Inget masalalu, jadi inget serial kartun pertama yang paling saya tunggu waktu saya masih SD. Selama bertahun tahun saya lupa apa judul kartun itu. Inget sama ost nada lagunya, nggak inget liriknya wkwk. Maklum lah saya masih anak-anak waktu itu.
Kartun yang genrenya fantasi itu berhasil membuat saya penasaran selama 7 tahun gara-gara lupa judulya apa. Saya ngidam pakek banget pengen nonton kartun itu lagi. Sampek suatu hari saya inget sesuatu. "Pangeran Tamborine" kayanya ada nama itu di salah satu pemerannya. Jadilah saya buru-buru pulang sekolah pengen internetan nyari info. Setelah nulis "Pangeran Tamborine" di mesin pencarian, muncullah "Cocmic Baton Girl Comet San". Aaaaa, Astaga, kartun yang saya cari-cari selama 7 tahun akhirnya ketemu juga


Sebagai anak anak wajarlah saya suka kartun yang gambarnya unyuk seperti di atas. Saya langsung nyari di yutub dan langsung streaming. Hiyaa saya ternyata masih aja suka beh meskipun udah umur belasan kek gini wkwkk. Ceritanya tuh lucu sama ada romantisnya gitu -_- Saya jadi pingin download sayangnya, leptop saya sudah full film, yaah :(
Tiba-tiba gara-gara udah nemu kartun ini, saya jadi pengen nyari kartun yang saya suka lainnya. Saya emang suka nonton kartun dulu di banding rajin mandi tiap hari.
Yang kedua ini genrenya rada aksi, sempet di tayangin bolak balik tapi nggak pernah ada kesempatan buat lihat. Masih sama dengan diatas saya nggak tahu judulnya dan cuma inget kata kata "ribbon". Waktu saya nyari nih pake kata kunci ribbon, eh yang muncul malah bukan kartun -_- sampai pada akhirnya saya inget "shiron" udah inget ribbon sama shiron. Eh pas di cari ulang nemulah saya judulnya. Ternyata judulnya tuh Legend Z beh.


dari yang unyu-unyu gini, (shiron)

jadi nyeremin -___-

Tapi saya suka banget sama dua kartun ini. Entahlah saya jadi bangga bisa menemukan mereka kembali wkwkwkk :D nonton juga yook! seru loh haha

Selasa, 19 November 2013

JANGAN BERHENTI! REVOLUSIMU BELUM BERHENTI!

10 November! Sudah tahu kan kalau hari itu adalah Hari Pahlawan!
Waktu itu hari Minggu. Saya sih berharap bisa merayakan Hari Pahlawan dengan pergi ke tempat bersejarah, tapi nggak bisa. Setelah berjarak beberapa hari dari Hari Pahlawan, saya mengusulkan ke Keluargaku bahwa saya ingin mengunjungi Rumah Masa Depannya Bapak Presiden pertama Indonesia, Ir. Soekarno. Mumpung Lumajang-Blitar nggak terlalu jauh. Saya juga belum pernah kesana sama sekali meskipun dekat. Ketika usulan saya di setujui, rasanya itu seneng banget.
Akhirnya Minggu pagi tanggal 17 November, berangkatlah saya dan keluarga kecil saya menuju Blitar, Kota Bunga. Perjalanan kita lewat Malang dan sampai di Blitar sekitar jam 12 siang. Ada rasa kecewa dalam diri saya, kenapa nggak dulu-dulu kesini, inikan makam bersejarah. Tapi ada senengnya juga sih, akhirnya bisa kesini walaupun telat. Karena ini adalah pertama kalinya buat saya masuk ke Makamnya Ir. Soekarno, saya langsung menuju ke tempat makamnya, melewatkan museum dan sekedar melihat sambil jalan Patungnya Bapak Presiden yang paling saya cintai ini. Saya sama sekali nggak ngerti kalau dari makam nggak boleh keluar lewat jalan yang sama seperti awal. Padahal saya kan pengen kembali, masuk ke museumnya. Ah, tapi bagi saya itu urusan belakang. Yang penting waktu itu saya berhasil duduk bercampur dengan rombongan entah dari mana untuk ikut berdo’a, mendo’akan  Sang Penyambung Lidah Rakyat.
Saya tertegun, beginikah setiap harinya tempat ini? Ramai? Selalu ada jama’ah yang berdo’a di tempat ini bergantian. Saya mulai terharu, hampir nangis. Saya benar-benar mencintai Presiden Pertama Negeri ini, meskipun saya tahu sisi buruk beliau. Setelah khusyuk berdo’a, saya dan keluarga kecil saya keluar melewati jalan yang sudah di tentukan, di jalan itu kita bisa beli oleh-oleh khas yang Identik dengan gambar Bung Karno beserta pesan-pesannya. Di situ terasa sangat penat karena banyak sekali orang-orang yang lewat, terlebih jalan itu mirip sebuah gang yang kecil.
Ketika akhirnya kami keluar, timbullah rasa penasaran pada diri saya. Saya masih ingin masuk ke museumnya. Jadi, dengan di antar kakak laki-laki saya, kembalilah kami berdua cuma untuk memasuki museum. Ada rasa bangga, rasa sedih, dan bermacam rasa lainnya. Akhirnya saya bisa melihat Jas yang di pakai Ir. Soekarno, akhirnya bisa tahu sejarah beliau, dan berbegai macam hal lainnya.


                                 proklamasi
Jas Ir. Soekarno

mata uang jaman dulu

di antara orang-orang hebat


Saya terharu. Dan saya janji bakan belajar yang giat buat Indonesia.
Oh, Sang Putra Fajar ragamu tlah tiada tapi semangatmu masih berkobar hingga saat ini.
Kapan-Kapan travel bersejarah ini akan saya ulangi lagi, karena saya nggak akan pernah bosan.
Sepulang dari makam, kita ke Batu, dan berencana ke BNS. Batu Night Selecta, Hmmm, ini pertama kalinya kesitu, ternyata indah banget.
Nggak perlu jauh-jauh wisata dari rumah ternyata juga banyak yang keren.

Wisata selanjutnya sih pingin ke Puncak Mahameru :p masak gunung segede itu, deket dari wilayah rumah, tapi nggak pernah kesana sih, semoga saja tahun depan bisa! (aamiin)

NB : *masih juga pakek kamera Nokia X2-00

Sabtu, 07 September 2013

The Maskulin Girl

Jani lagi asik dengerin musik. Matanya menutup, Telinganya fokus mendengarkan alunan musik Ehma Ainun Nadjib yang judulnya tombo ati. Pikirannya terbawa ke masalalu. Menerawang jauh ke atas awan, melihat ke dalam dirinya yang dulu sudah jauh berbeda sekali dari hari ini. Air matanya menetes. Ada rasa haru di situ, ada rasa sedih dan rasa kangen. Semuanya bercampur.

Jani di besarkan dan di asuh dalam keadaan keluarga yang jiwanya kosong. Tanpa tujuan mungkin. Dia pula tak pernah tahu bagaimana musti menuntukan tujuan. Terlalu banyak pilihan. 7 tahun lalu Jani adalah gadis urakan, tapi anehnya dia pendiam. Terbawa ke pergaulan, terkontaminasi dengan media yang hampir selalu menayangkan harapan dan kekerenan seseorang. Hingga akhirnya, dia jadi gadis tomboy, begitulah teman-temannya menganggapnya. Namun dia sendiri tidak pernah mau di panggil seperti itu. Dia sadar dia gadis tulen. Meskipun ada rasa sedikit bangga di anggap seperti itu, Tapi rasa menyangkalnya lebih besar dari kebanggaan itu. Berteman dengan laki-laki, itu sudah biasa. Bahkan dia juga pernah berpacaran. Layaknya semua ramaja mungkin. Jani orang yang menyimpan misterius. Tapi dia tipe orang yang ingin menyenangkan hati setiap orang bila bersama dengannya. Diapun juga dulunya musuh bebuyutan dengan kakaknya yang laki-laki, namanya Dino. Tiada hari tanpa pertengkaran dan sikap acuh tak acuh antara jani dengan dino. Masa anak-anaknya di lanjutkan dari TK ke SD. Jani kecil adalah jani tomboy yang masih rajin buat ngaji di musholahnya Gus Ahmad. Kalo jam 2 datang dia selalu berperang dengan keinginan antara nonton acara TV kesukaannya atau berangkat ngaji. Tapi akhirnya pilihannya jatuh pada ngaji. Hingga akhirnya dia masuk ke Sekolah Menengah Pertama, Ngajinya terputus. Pergaulannya semakin membuatnya lupa bahwa ada yang lebih penting dari sekedar main, Ngaji. Jani remaja adalah jani yang nggak pernah berambut panjang. Bahkan dia ikut kegiatan kecowok-cowokan. Kegiatan keolahragaan. Bahkan dia tidak pernah absen mengikutinya. Masalalu bersama Ngaji terhapus. Jadi kepingan, dan hilang.
Dia hampir tidak pernah bermusuhan lagi dengan Dino, sudah mulai akrab dan menjadi saudara normal. Suatu hari jani punya cowok namannya Gatan, Gatan ini orangnya suka olahraga. Tapi sampai 3 tahun bersama Gatan jani hampir tidak pernah menyangka bahwa Gatan yang sebenarnya adalah Gatan yang jauh berbeda di penglihatan orang-orang. Dia suka ngambek kalo jani nggak beri dia uang, Dari uang sampek apapun kalo nggak di turutin dia pasti sedikit kecewa. Baru kali itu jani pacaran lama banget dan berubah ancur-ancuran banget akhlaknya. Tapi kadang Jani bisa bangga, Gatan bisa ikutan klub sepak bola sampek Nasional. Itulah yang buat sebelnya jani jadi ilang.
3 tahun berlalu akhirnya jani di suruh untuk melanjutkan sekolah di Sekolah Menengah Atas yang favorit. Bukan keinginannya sih, tapi keinginan orang tua adalah keinginannya juga. Jani berusaha keras, belajar siang dan malam. Walaupun saat itu Gatan sudah tidak bersama dirinya. Jani remaja bisa di bilang sangat kelewatan sabarnya ngadepin cowok yang kayak Gatan. Jani milih buat mutusin Gatan walaupun sedikit ada rasa yang ngganjal, karna Gatan punya utang sama jani yang kudu di pertanggung jawabkan.
13 Juni, akhirnya jani berhasil dengan kerja kerasnya. Dia masuk dan di terima di sekolah favoritnya. Kedua orang tuanya terharu, sempat meneteskan air mata. Dari Jani kecil sampek remaja yang nggak pernah belajar saat itu bisa ngebuktiin kalo dia bisa jika berusaha. Dari hari itu jani percaya, apapun jika di niati pasti tercapai.
Hari pertama di sekolahnya, dia agak sedikit canggung karna sama sekali nggak punya temen disana. Tapi hari terus berlalu. Nggak cuma jani yang butuh temen, tapi orang di sana juga butuh temen. Jadilah akhirnya Jani punya temen baru. Satu kelas malah sudah deket banget sama jani, sudah tau tentang sedikit ketomboyannya yang tersisa. Temen satu kelasnya semuanya baik-baik dan satu : akhlaknya sedikit lurus. kalo di bandingkan sama masa SMP temen-temennya semuanya membawa dia melihat dunia negatif. Tapi saat di SMA ini, temen-temenya ngebawa dia ke dunia positif. Indah, tentram begitulah Jani berfikir.
Mulai sedikit ada perubahan di diri Jani. Walaupun jani ngerti perubahan itu akan merubah dirinya dia tetap tenang, dia percaya dia akan di rubah menjadi dirinya sendiri oleh keadaan. Jani membiarkan semuanya mengalir.
Lomba yang nggak pernah dia ikuti di SMP, mulai dia kembangkan di SMA, hingga karna lomba keolahragaannya dia bertemu dengan seorang Adit. Seorang atlit renang dan lari yang sangat terkenal. Jani masih tetap jadi dirinya, pendiam. Adit sangat suka bercanda, adit senang mengenal jani. Jadilah akhirnya mereka berpacaran walaupun Jani masih suka Gatan. Adit adalah Gatan 270 derajat. Kalo Gatan suka ngambek nggak di beri sesuatu, adit akan memberikan sesuatu yang membahagiaan Jani walaupun Jani nggak minta. Gatan yang bisanya nanya 'sudah makan?', Kalo adit selalu nanya 'udah sholat?'. Cuma sedikit kesamaan mereka 'suka rokok dan kopi'
Bagi jani Gatan adalah Adit yang tertunda. Adit sudah menjadi the inspre-nya Jani. Jani yang akhlaknya sudah bengkok banget akhirnya sedikit bisa kembali karna adanya adit. Jani yang nggak pernah ngaji, jadi tiap hari pegang Al-Qur'an.
Tiap hari di kelas Jani selalu curhat tentang mereka berdua ke sahabat terdekatnya Ruru, ruru adalah sahabat yang paling membangun selama jani hidup. Ruru gadis pesantren, dia menghafal Juz-juz Al-Qur'an. Setiap hari setiap menit Jani selalu mengambil pelajaran dari ruru. Hingga akhirnya Jani memilih jalan sehat dengan Jomblo. Dia tidak akan lagi berurusan dengan laki-laki sebelum 'Halalnya'. Dia sadar bahwa yang membuat hati tentram adalah Agamanya, Dan dia ingat Ngajinya.
Jani memutuskan untuk membeli rok, memakai jilbab, dan satu keputusan besarnya, mengikuti Ruru, mengaji dan memperbaiki akhlak. Jani tidak pernah menyesal akan itu. Bakhan jani sudah merasa sangat terpenuhi kebutuhannya.
Hingga saat ini, Ngaji yang membawanya memandang langit dari jendela Universitas Negerinya, dengan lantunan obat hati yang memang ampuh sekali mengobati hati. Membawanya menangis mengingat masalalu terpuruknya, membuatnya rindu akan masa-masa kecil mengajinya. Dan membuatnya bangga memilih jalan yang benar hingga hari ini dia tetap bisa bernafas dengan bahagia di hatinya. Akhlaknya mulai kembali ke awal, Lurus.

Jumat, 05 Juli 2013

Surat "Cinta Monyet"

Hari ini, gue jadi pencurhat nomor dua. Sempet sebel juga sih, namun gue tetep sabar nungguin giliran gue.

“Hallo kak, Hari ini gue mau curhat, dan masih tetep tentang masalalu gue. Hari ini hujan deres nih, jadinya dingin banget”
“emm, untungnya, disini cuma mendung aja nih, ya semoga aja kagak nyusul hujan jugak, hehe, lanjuut”
“hehe, kalo gue sih suka banget sama hujan. Jadi gini, dulu gue suka hujan-hujanan. Siapapun itu gue yakin kalo masih kanak-kanak juga pasti seneng juga kan hujan-hujanan. Gue suka hujan-hujanan sama temen-temen gue, gue suka maen badminton di tengah hujan dulu, dan gue juga suka maenin perahu-perahuan dari kertas. Gue berharap gue gak akan pernah ngelupain hal itu sampek nanti. Bahkan gue tetep ngelakuin hal semacam itu sekarang, haha di umur gue yang udah beranjak dari anak-anak ini. Buat gue hujan itu selalu ngirim gue buat inget masalalu gue. Haha. Tentang gue yang cengeng setengah mati di tinggalin sahabat gue. Gue gak bisa ngungkapinnya nih. Hehe. Sori agak alay.
Hujan tuh seakan nyuruh gue buat nginget gimana mereka seneng dan ketawa bareng gue. Kemudian kita semua maenan bareng, Kita janji-janjian, Dan setelah beberapa tahun berganti, Mereka ninggalin gue. Haha. Nyesek banget. Tapi gue bisa ngenang itu semua sama ketawa-ketawa saat ini, it’s amazing. intinya gue kaga terlalu sakit hati sih. Tapi itu bukan topik utama yang mau gue ceritain,kali ini gue mau cerita tentang kisah cinta monyet gue yang berawal dari waktu gue masuk SD, gue masih unyuk banget tuh, gue berambut pendek, di kuncir dua, kanan sama kiri. Jadi lo bisa bayangin. Gue lucu. Haha
Kelas 4 SD nih gue udah kenal namanya cinta-cintaan, tapi cuman kenal doang, cuman sekedar tau udah gitu aja. Soalnya nih, kakak kelas gue yang kelas 6 tuh semacam mengenalkan cinta ke hidup gue gitu. Masak iya temen-temen gue bilang kalo dia suka sama gue. Gue jadi salting dikit sih sejak saat itu. Beranjak ke kelas 5 SD gue mengabaikan skandal ataupun gosip-gosip kecil itu. Dan gue punya temen cowok. Dia udah gue anggep sahabat gue. Gue tau segala tingkah dan sikapnya dia, dan dia juga tau gue. Namanya Bayu. Gue bersykur punya temen kayak dia, sebab kelas jadi rame, dia blo'on sih. haha.
Lama gue temenan sama dia, Sampek suatu saat pas pulang sekolah, salah satu temen dia ngasih surat ke gue. Isinya pakek bahasa arab bro? Awalnya gue sebel tuh kaga ngerti artinya apaan. Ternyata kaga usah di artiin, di bacapun lo udah ngerti maksudnya. Setelah gue baca tuh surat bareng-bareng temen gue, sumpah gue speechless. Kaga nyangka juga sih, kalo akhirnya si Bayu bilang dia suka gue.
Setaun di kelas 5 gue habisin dengan judul “Surat cinta di sekolah”. Hahah. Gue pengen ketawa ngingetnya.”
Gue kan masih SD, jadi gue waktu itu kaga punya handphone atau apalah yang kalo anak jaman sekarang, masih balita pun udah punya yang begituan. Jadi ceritanya, dia pernah marah di salah satu suratnya, itu gara-gara gue baca suratnya bareng sahabat-sahabat gue. Itu juga karena gue nggak pernah bales satupun suratnya. Namun, Gue selalu seneng tiap baca surat dari dia. Gue bahagia ada yang sayang sama gue. Tapi itu sekarang. Gue baru sadar semuanye sejak kelas 3 smp. Haha. Telat banget kan. Udah basi.
Dulu gue biasa-biasa aja. Bahkan gue gak pernah ada perasaan sedikitpun ke surat-surat itu walaupun cuman sekedar kasihan.Waktu itu gue kaga ngerti cinta. haha. Pernah tuh sekali, dia ngasih surat eh di dalemnya ada uang, pas mau gue balikin tu uang, temen-temen gue maksa dan gak ngijinin gue, yaudah itu uang gue kasih dan gue bagi ke temen-temen gue. Gue rasa dia emang bener-bener serius kali ya. Kali ini gue mikir, kalo dia inget kejadian ini kira-kira dia nganggep gue matre gak ya? haha. Sebenernya gue pengen ngebalikin tu uang, tapi temen-temen gue udah keburu ngabisin tu uang.
Kisah terakhir gue sama bayu berakhir saat dia ngundang gue ke ulang tahunnya. Gue kaga ada niatan sama sekali mau dateng ke ulang tahunnya. Bahkan saat itu gue pakek kaos maen gue yang banyak keringetnya. Kalo bukan karna temen-temen gue, gue mungkin nyesel dan kaga pernah ngerasa sebahagia saat itu. Gue juga udah lupa waktu itu gue bawa kado apa kagak. Waktu pembagian kue, gue kaget banget tuh, orang keempat yang dia bagi kue adalah gue. Gue ogahan maju karna malu. Tapi apa daya, papa mamanya yang nyuruh gue, ya gue terpaksa maju sambil malu-malu gitu. Tapi kalo saat ini di inget rasanya gue seneng banget, terharu gue ngingetnya.
Yang gue tahu setelah kejadian itu adalah kabar dari temen gue kalo fotonya si Bayu pas waktu ngasih kue ke gue di gedein jadi banner. Haa, gue semacam kepo penasaran gimana ya muka gue waktu itu? Pakek kringet ato pakek minyak?
Di suratnya yang terakhir, dia bilang bakal pindah sekolah abis ini. Walaupun gue kaga pernah peduli sama surat-surat dia, sama perasaan-perasaannya dia, tapi kalo dia bakal pindah itu berarti dia bakal ngilang dan siap-siap aja gue ngulang kejadian sama kaya ardi sama chintya, Gue kehilangan.
Akhirnya gue nyerah, gue sadar, dan gue bales satu suratnya. Cuman satu.
Lo tau kenapa gue mutusin cuman berhenti di satu surat? itu karna satu surat pertama gue di baca temen sekelas. Gue mau ngrobek muka aja rasanya, ah trauma. Waktu itu gue sih cuman inget di cie ciein sama temen-temen gue. Selebihnya gue lupain karna malu-maluin. Surat gue ke dia, isinya tentang penolakan dan rasa terima kasih gue. Gue nggak banyak kata-kata soalnya juga kaga pernah nulis surat, apalagi surat cinta.
Sekarang gue sadar sih. Kalo gak karna gue bersih-bersih kamar gue dan nemuin kotak suratnya si bayu, Gue gak bakal curhat kalo hari ini gue kangen banget sama dia. Gue pengen dia balik tuh dari tempatnya sono. Gue pengen bilang “Lo lupa sama sahabat lo di sini ya?”. Gue jadi pengen baca suratnya di depan mukanya, Haha biar gue bisa ketawa lepas bareng sahabat gue. Gue pengen punya sahabat kaya temen-temen SD gue dulu. waktu kita seneng, kita kudu seneng bareng, waktu kita musuhan, salah satu kudu ngalah, dan kita senyum-senyuman lagi, waktu...Ahh, cukup deh. Hehe.udah banyak banget yang di ceritain”
“hmmm, Kisah cinta monyet lo indah ya, mungkin salah satu dari sekian yang indah. Lo bisa bersyukur tuh ada yang namannya cowok kaya bayu. Dia yang masih kaga ngerti cinta tapi herannya dia bilang cinta dan ngelakuin hal apapun buat lo, hehe. Apa lo udah gak pernah ketemu dia lagi?”
“terakhir sih kelas 1 smp, itupun gue malu banget mau ketemu sama dia, tapi sekarang kagak kok”
“emm, saran gue nih, lo kaga boleh buang surat-suratnya tuh, lo jadiin aja scrapbook. haha. siapa tau kalo lo nanti berkeluarga lo inget scrapbook dan surat-surat lo jadi senyum-senyum sendiri inget masa kecil lo. Hihi. kan lumayan hiburan”
“haha, kreatif tuh. bisa di coba juga. Gue pengen mengakhiri nih dan Gue pengen request sebuah  lagu buat dia. Ini lagu yang dia tulis di suratnya yang terakhir. Lagunya ST 12 tuh yang “Jangan pernah kau coba untuk berubah…” haha, tiap kali ada lagu itu temen-temen gue selalu aja ngomongin kisah gue dulu sama dia. Dulu gue tutup telinga dengerin itu lagu, tapi lama kelamaan gue jadi senyum-senyum sendiri keinget masa-masa SD gue”
“oke deh, jangan di kacangin lagi tuh si bayunya, sekarang udah jamannya ada hp, jadi kaga perlu ngulang rasanya nyobek muka di depan temen sekelas lo kan. Haha”

Itulah percakapan terakhir gue malem ini sama kak Firda, Padahal, ini masih kisah cinta kedua gue. Sebelum gue cerita tadi masih ada yang curhat. Nah yang di certain tuh hampir mirip sama kisah gue, dan kebetulan gue juga mau cerita kisah itu, ahh tapi terbatalkan  deh dan ganti sama cerita ini. tapi gue bersyukur sih, gue jadi inget sahabat gue, Gue jadi sadar sahabat tuh lebih penting dari apapun,
apapun deh,
dari silat, dari pacar, dari segala aktivitas gue, dari benda benda kesayangan gue, dari hobi mancing dan maen PS gue, dan dari segala-galanya yang gak bisa gue ungkapin tapi selalu tersimpan di palung hati gue . seburuk apapun tampangnya, tapi hatinya selalu ada menemani kita, sejauh apapun tempatnya, tapi ikatan selalu menyatukan kita, ini adalah cinta sejuta warna, cinta persahabatan~

Kamis, 04 Juli 2013

Pulau Seribu Pura

Liburan semester pasti pada merasakan penat kalau seandainya ada di rumah. Nah, waktu yang cukup panjang tersebut akhirnya termanfaatkan juga buat Holiday bagi saya. Bagi saya liburan datang tuh harus dimanfaatin semaksimal mungkin, misalnya nggak boleh ada waktu yang di habisin buat cuman leyeh-leyeh di rumah, atau ngebo sepanjang hari. Kalau hal semacam itu, meskipun nggak lagi liburan juga masih bisa di sempetin. Tapi kalau keluar kandang dan nyari terpat persinggahan yang lain dari pada sebelumnya itulah yang fantastic!
Kali ini keluarga besar saya ngadain acara ke Bali. Terus terang sih, saya yang tinggal di pulau yang dari dulu sebelahan sama pulau itu, masih belum pernah kesana (Bali) sama sekali. Buat saya itu cuma impian, dan terwujud kalau  sewaktu-waktu punya rezeki banyak. Tapi kali ini kayaknya saudara besar udah nggak bisa ngempet buat  menikmati keindahan pulau mayoritas Hindu itu. Jadi, yah, ini termasuk rezeki dadakan bisa ke Bali yang bagi saya cuma mimpi itu.
Walaupun berangkatnya sama keluarga besar tapi tak apalah, buat pelajaran aja kalau seandainya bisa ke sana lagi. Jadi, saya berangkat dari Lumajang habis sholat ashar. Baru nyampek di kawasan Banyuwangi sekitar jam 8 lebih. Setelah itu lanjut perjalanan ke Pelabuhan. Dari Pelabuhan Ketapang di Banyuwangi kita menuju Pelabuhan Gilimanuk di Bali. Penyebrangannya nggak cukup makan waktu lama sih, cuman ngantri buat masuk ke kapal waktu di Pelabuahan Ketapang itu yang lama. Di dalam kapal kita bisa milih keluar ke kabin atau tetep di dalem kendaraan masing-masing. Waktu itu sih saya mah milih keluar aja itung-itung sambil liat pemandangan di atas laut malam hari.


di kabin

Setelah turun dari kapal, tenyata sudah sampailah kita di Pelabuhan Gilimanuk. Ini yang bikin deg-degan karna ini kali pertama menginjakkan kali di Pulau Dewata. Waktu itu masih malam hari, akhirnya saya dan keluarga besar memutuskan untuk melanjutkan perjalanan meskipun tujuan masih ragu-ragu. Tujuan pertama kita “Tanah Lot”, pantai yang punya pura di tengahnya, meskipun nggak di tengah-tengah banget. Berawal dari nggak pernah ada yang pernah rekreasi ke Tanah Lot, akhirnya kami sedikit tersesat dan kebingungan nyari jalan. Fyuuh, untunglah hal itu bisa di atasi dengan bertanya sama orang setempat. Dan, akhirnya menjelang  Subuh kami sudah dekat dari  Tanah Lot. Eksotis dan Agung. Serasa nggak mau pergi dari tempat itu. Waktu pertama kali jalan masuk ke areanya dan langsung di sambut hamparan laut yang, hmmm, segerr. Waktu itu saya sempet penasaran, gimana cara ke purenya? Apa iya naik perahu? Tapi di situ nggak ada satupun perahu?

welcome to Tanah Lot

Setelah puas di Tanah Lot kita berlanjut ke Nusa Dua. Kalo di Jember punya papuma, di Bali pun punya Nusa Dua. Jadi di Nusa Dua juga ada pantai. Serasa emang nggak mau lepas dulu menikmati indahnya Bali waktu itu.


di depan patung Kresna dan Arjuna

Dari Nusa Dua kita menuju ke Dreamland Beach. Dan, Panas pun mulai menyengat. Dari namanya bisa di tebak kalo wisata ketiga ini juga pemandangan air. Tapi yang bikin asik disini, Pantainya warna biru muda, kalo di lihat terus-terusan pasti bikin haus aja. Sayangnya disini bayak berkeliaran anjing, dan saya lumayan nggak akrab sama hewan yang satu itu. Jadi nggak ada satupun foto saya di Dreamland Beach. Herannya juga, kalo di daerah rumah saya, ada yang jualan jagung bakar tapi malam-malam, kalau di sini ada yang jual jagung bakar tapi di siang bolong. Hmm, lagi-lagi nggak bisa menikmati jagung bakar sensasi siang bolong karena harus segera menuju wisata selanjutnya.

Masih di hari pertama di Bali, kita menuju ke Kuta. Di Kuta pun juga masih sama, yang di lihat air dan air. Jadi kita ke Kuta Beach. Merasa bosan dengan pemandangan pantai, kita mutusin buat jalan-jalan di sekitar kuta beach, meskipun ngerti kalau harga-harga yang di patok  di sekitar situ emang buat standartnya para turis Luar Negeri. Karena kita emang cuma cuci mata jadi akhirnya kita cuma beli segelas kopi di pinggir pantai kuta. Hmmm, anget.


Hari udah mulai larut, jadi kita harus segera ninggalin Kuta. Kita berencana beli oleh-oleh di pertokoan oleh-oleh, namun kala itu macet sedang melanda, dan kepenatan mulai terasa.
langit sore di tengah kemacetan

Setelah jam 9 malam kita baru berada di kawasan oleh-oleh, kita akhirnya belanja oleh-oleh. Sepulang dari situ kita mencari peginapan dan kita menunggu hari esok datang.
Hari kedua di Bali kita rencananya akan pulang. Hmm, gak seru banget kan kalau travel bareng keluarga besar, jadinya belum puas. Pagi itu sebelum kita berencana pulang kita di ajak ke Bedugul, waktu itu hari Selasa, jam setengah 6 kita berangkat ke Bedugul. Kita nyampek bedugul jam setengah 8an. Pemandangan disini agak beda dari sebelumnya. Kalau kemarin liat hamparan pantai sambil tersengat panas, Kalau ini liat hamparan Danau sambil kedinginan. Keren dan ini yang saya suka. Hawa dinginnya bedugul bikin saya kecantol. Dan saya jadi pingin ke Kintamani. Sayangnya nggak akan memungkinkan untuk ke sana. Yah, meskipun kecewa, tapi tak apalah, Yang penting kan sudah sampai di Bali.

Dingin Bedugul



Sesudah menikmati Bedugul sesingkat mungkin, kami pun akhirnya kembali menuju Pelabuhan Gilimanuk dan bersiap meninggalkan Pulau Bali untuk Kembali ke Lumajang.
Selamat Tinggal Bali, tunggu kunjungannku yang kedua J



NB : *waktu ini masih pakek kamera Nokia X2-00

Jumat, 28 Juni 2013

"Musemusemu" Radio



"oke, malem ini balik lagi bareng 'musemusemu' radio di 03,21 FM, masih bersama saya malem ini. Malem ini saya persilahkan yang mau curhat atau kirim-kirim salam gitu, atau request lagu-lagu yang ngena banget di hati kamu? yuk langsung aja gabung"

Mulai deh suara kak firda yang selalu gue denger di acara radio kesayangan gue. Yah, acara ini hampir tiap malem sabtu gue dengerin. Mau tau kenapa acara ini di adain pas malem sabtu aja? tepatnya pukul 09.00. Rahasia ini pernah gue tanyain langsung ke kak firda. Waktu itu, pas awal-awalnya gue tertarik dan mau ngedengerin acara ini. Kak firda cerita kalo malem sabtu adalah malem menuju hari sabtu ( yaiyalah pasti ) yang dimana kalo malemnya berarti malem minggu. Jadi, sebelum kita menjelang malem minggu, mari kita nggak ber-galau ria dan guling-guling gak karuan, dengan cara curhat sepuasnya sampek kamu bener-bener ngerasa plong di acara ini. Jujur kalo buat acara di radio sih, gue lebih seneng denger lagu-lagu aja. Tapi entahlah, ada sesuatu yang bikin gue setia jadi pendengar sekaligus tukang telfon dan curhat di acara ini. Lama-lama seru juga sih, gue bisa belajar banyak dari pengalaman-pengalaman orang lain sekaligus pengalaman gue sendiri.

“oke, haloo siapa di seberang sana?” sapa kak firda dengan nada seperti biasanya.
“ee, gue emun" dengan segala kegugupan gue, akhirnya gue ngomong juga.
“eits, wait! Jangan bilang kalo ini emang pertama kalinya lo jadi tukang curhat?"
“em, iyasih? sedikit gugup"
“hahaha, That's no problem sist. Santai aja lah, rilex. Oke emun. Yuk kita mulai”
“jadi gini, langsung aja,
Dulu banget pas waktu gue TK, gue punya dua temen, yang satu cowok, yang satu cewek. cowoknya namanya ardi, nah ceweknya namanya chintya. Gue bener-bener sayang banget sama mereka berdua. Sampek-sampek suatu hari gue rebutan si ardi sama chintya. Gue kira sih itu cuma masa-masa gak penting gue. Tapi, pas gue inget-inget lagi, kok gue kangen sama mereka berdua ya. Tepat waktu mau kenaikan kelas dan masuk ke SD, si ardi yang emang keluarganya bisa di bilang ‘broken home’ di paksa buat tinggal sama ibunya. Malem itu gue nyaksiin dengan kedua mata gue sendiri kalo ardi di bawa pergi ibunya. Ya, namanya juga masih anak-anak waktu itu gue sama sekali gak nangis. Waktu terus berlalu. Gue ngabisin masa kecil gue sama chintya dan temen-temen gue lainnya. Sampek akhirnya pas waktu kelas 4 SD gue di tinggal juga sama chintya. Lagi-lagi karna keluarga. Sekarang, gue sering ngayal muka mereka berdua, tapi, gue udah lupa gimana mukanya. Gue berimajinasi kalo mereka berdua sekarang seumuran gue dan berada di samping gue. Tapi itu semua makin lama makin ngebuat gue nyesek juga nginget-ngingetnya. Sekarang gue lagi inget mereka berdua, dan buat ngilangin nyesek itu, gue pengen nitip salam aja buat mereka berdua. Hehe, udah cukup”
“Hmm. Kalo itu emang sahabat lo, mereka pasti nggak akan ngelupain lo bersama kenangannya kok, Oke! Udah di sampein ya salamnya. Gimana nih, selesai curhat? Udah plong belum?Nggak mau request lagu?”
“Udah kak, makasih kak. Requstnya lagunya Sheila On 7 yang sahabat sejati"
“Oke, Jangan lupa buat gabung terus ya di acara ini ya, good night dan ini dia lagu penutup malem ini, Sheila On 7-Sahabat sejati”

Itulah awal gue curhat di acara ini. Gue serasa nemuin buku harian, eh bukan, nemuin temen curhat yang bisa dengerin dan ngasih gue ketenangan pas gue lagi curhat. Selanjutnya gue terus ngikutin acara ini, gue harap lo juga terus ngikutin acara gue, dan penasaran, apasih yang selanjutnya gue curhatin sama kak firda? Hehe.

Bersambung…

Selasa, 30 April 2013

Sebuah Lagu Dan Denting Gitar Yang Aku Dengar

 Sudah lama sekali aku tidak bertemu dengan dia sejak aku melihatnya lewat di depan kelas. Kini dia berada tepat di depanku, bahkan sedang menyanyikan sebuah lagu dengan suaranya yang begitu khas. Ingatan ini masih melekat keras di langit-langit otakku. Pernah aku mencoba untuk melepaskannya, tetapi tetap tidak bisa. Aku berdiri disini, setelah lama menunggu di stasiun, berlari di jalan beraspal yang panjang, dan beribu usaha lainnya. Hanya untuk mendengar lagi lagu yang selalu dia nyanyikan, untuk melihat seperti apa sekarang dia. Lima tahun lalu, di tempat ini aku memulai semuanya. Mengawali pagi dengan melihat senyumnya, Berjalan pulang sekolah tepat di belakangnya. Melihat semua aktifitasnya di sekolah, dan entah yang lainnya lagi.
          Lima tahun lalu aku mengawali hariku dengan melihat hujan gerimis di depan rumah. Melihat ke arah jalanan, jalanan masih sepi dan basah. Aku menyusuri jalan setapak menuju ke sekolah bersama dengan mentari yang akan menampakkan diri. Hari itu adalah hari baru dimana aku memasuki sekolahku. Aku duduk di bangku SMA. Hujan gerimis tiba-tiba berubah menjadi hujan lebat. Saat aku berhenti sejenak untuk menunggu lampu hijau berlalu, tiba-tiba tepat di depan pandanganku ada seorang anak kecil di seberang jalan yang tidak punya kaki sedang hujan-hujanan sambil ngamen. Bagaimana hatiku tidak trenyuh melihatnya. Aku semakin tak sabar melihat lampu hijau yang tak kunjung berlalu juga. Hingga pada akhirnya aku melihat seseorang yang berdiri di sampingnya, membantunya menggenjreng gitar dengan gitar yang di bawanya sendiri di tengah hujan dan bernyanyi. Lagu yang di nyanyikannya sangat mendamaikan hati. Beberapa orang memberinya uang. Aku trenyuh lagi. Sedih dan senang bercampur menjadi satu, sedih lantaran aku tidak bisa menolongnya dan senang lantaran ada yang berniat dan mau menolongnya selain aku di tengah guyuran hujan dan udara pagi yang dingin.
          Aku menyebrang setelah mereka berdua berlalu dari tempat itu. Saat itu aku penasaran dengan siapa penolongnya. Seorang dengan bawahan sragam SMA dan jaket hitam yang bertopi dan menutupi mukanya. Aku melanjutkan perjalananku ke sekolah dan sepanjang perjalanan aku berharap besok di tempat yang sama aku bisa menemui mereka berdua lagi. Gerbang sekolah memecah lamunanku dan harapanku tentang besok. Aku mulai memasuki gerbang sekolah dan berharap ada satu orang yang aku kenal untuk aku ajak pergi bersama menuju kelas. Tiba-tiba dari arah belakang terdengar suara yang seraya mengajakku berbicara.
“Hai, apa kamu tahu kelas ini?” dia bertanya.
“ah, aku tahu. Berjalan lurus saja dan ketika kamu menemui kamar mandi kamu belok kanan dan akan sampai” begitulah sekiranya jawabku.
“baiklah terimakasih” dia berbicara sambil berlalu.
Di fikiranku terbersit suatu pertanyaan, hujan begini kenapa tidak membawa payung dan malah memilh untuk hujan-hujanan. Tapi aku tidak perlu peduli tentangnya karena aku tidak mengenalnya. Mungkin dia adalah siswa baru di sekolah ini.
          Bel pulang sekolah akhirnya berbunyi setelah otakku telah panas di gempur pelajaran sedari tadi. Ini saat yang di tunggu-tunggu aku dan juga semua murid di sekolah. Aku berjalan keluar ruangan kelas sampai pada akhirnya aku menemui bunyi-bunyian yang mirip seperti apa yang aku dengar di seberang lampu merah tadi pagi. Dan kali ini aku mendengarnya di sekolah. Apakah penolong tadi pagi itu bersekolah di sini. Fikiranku mulai berputar dan mencari sumber suara itu. Sayangnya hingga suara itu behenti aku tidak menemukan sumbernya. Aku berjalan pulang dengan langkah lesu. Seperti telah melakukan hal yang sia-sia. Sepanjang jalan pulang aku bernyanyi dan bernyanyi hingga aku sampai di lampu merah tadi. Rasa penasaran muncul lagi. Banyak anak ngamen yang aku lihat. Tetapi dia yang cacat fisik yang kulihat tadi pagi, belum tampak di depan penglihatanku. Aku mengusaikan fokus pandanganku pada mereka dan menyebrang.
          Hari ini hari kedua sejak aku mulai memainkan fikiranku tentang pandanganku kemarin pagi. Aku berangkat sekolah lebih awal dari sebelumnya. Niatan memang dari hati. Kalau bukan karena ingin melihat sang penolong dengan hati baik itu karena apa lagi. Jalan raya masih sepi. Aku merasa terlalu kepagian untuk hari ini. Aku menyeberang dan menunggu di tempat dimana anak kecil yang kemarin itu duduk dan ngamen. Menunggu dan menunggu sampai aku merasa sangat mengantuk. Lama dari itu semua, aku melihat tubuh mungil yang di gandeng seseorang. Yah, itulah anak yang ingin aku temui, ingin aku bantu, dan ingin sekali aku tanyai. Dia duduk tepat di sampingku dan seseorang itu meninggalkannya. Aku memandangnya dan dia seolah tak peduli akan pandanganku. Dia memainkan dan mengecek bunyi gitarnya. Aku terus memandanginya sampai pada akhirnya dia berbicara. “kakak tidak sekolah?”, pandanganku buyar, Aku ingat sekolah yang seharusnya adalah tujuanku dari awal. “nyanyikan satu lagu dan aku akan berangkat” pintaku padanya. Tanpa basa basi dia mulai menyanyi dan memainkan senar gitarnya. Aku memberinya tepuk tangan kecil dan sedikit uang kemudian berlalu dengan hati senang. Senang rasanya bisa membantunya meskipun itu tidak banyak.
          Aku memasuki kelas dengan hati riang. Sampai pada bel istirahat berbunyi pun aku tetap merasa hati ini bahagia sekali. Aku berjalan menuju kantin, bernyanyi dan sedikit lari kecil. Dan betapa aku kaget setelah memandang seseorang dengan jaket yang sama, dengan gitar yang sama, dan dengan lagu yang sama seperti apa yang aku temui kemarin pagi. Aku memandangnya, dan aku berlalu seketika dia memandangku kembali. Aku melarikan diri. Sekarang aku tahu siapa dirinya. Ternyata dia adalah orang yang sama dengan orang yang aku temui di depan gerbang depan sekolah dan bertanya tentang kelas dengan kondisinya yang basah kuyup. Dia mungkin orang baru.
          Rasa penasaranku kembali hadir. Setelah bel pulang berbunyi aku cepat-cepat mengemasi barangku dan keluar lebih awal, berharap akan menemui bunyi lagu itu lagi. Dan benar, di tempat yang sama aku dengar bunyi lagu itu. Aku cari lagi sumbernya, dan akhirnya ketemu. Sumber itu berasal dari ruang band. Kurasa dia seangkatan denganku, sama-sama masih kelas 1 SMA. Aku menunggu sampai lagu itu berahkir dari luar ruangan. Dan seusai lagu itu benar-benar berakhir aku pergi pulang. Berupaya dan mengingat ngingat suara yang ku dengar barusan. Sepertinya aku menyukai lagu yang dia nyanyikan. Mungkin karna lagu itu membawa kenangan dan mengantar ingatanku dimana hatinya yang baik itu rela hujan-hujanan demi orang lain. Setelah di rumah aku bertekad ingin belajar bermain gitar. Untunglah di rumah ada gitar bekas ayah yang sudah tidak di pakai. Aku mencoba belajar sendiri. Sampai pegal dan rasa emosi mulai datang aku tetap belum bisa juga. Tetapi sore itu aku tidak menyerah. Aku sampai lupa mandi karna serius memainkan senar gitar.
          Kesokan harinya di sekolah, aktifitasku masih tetap sama hingga bel pulang sekolah berbunyi, aku akan pergi ke ruang band itu lagi. Untuk hanya mendengar suara denting gitarnya agar aku bisa mengulangnya dan belajar kunci-kunci gitar sesuai bunyi itu di rumah. Lagu kali ini berbeda dari sebelumnya dan aku mulai bingung mendengarkan. Akhirnya aku memutuskan untuk pergi pulang. Ketika aku sudah berada dekat dengan persimpangan menuju lampu merah aku tiba-tiba melihatnya keluar dari warung dengan tertawa riang bersama anak-anak kecil yang lusuh dan kumuh. Mereka berjalan di depanku dan aku berjalan di belakang mereka. Di dalam hatiku aku terus bertanya-tanya, bukankah tadi dia sedang berada di ruang band dan menggenjreng gitarnya, dan kenapa dia berada di sini sekarang. Aku terus berfikir hingga dia hanya tinggal sendiri dan tetap berjalan di depanku. Kemana gerangan anak-anak tadi, kenapa aku terus saja melamun tanpa memperhatikan mereka.
          Aku sampai di lampu merah dan berpisah dengan dia. Kembali sampai di rumah, ku paksa tangan ini memetik senar gitar. Sampai akhirnya malam di hari itu dengan di temani sepiring pisang goreng yang masih hangat dan secangkir teh akhirnya aku bisa memainkan satu lagu dari kumpulan buku musik yang aku beli di toko buku. Aku sangat bahagia, tidaklah sia-sia usahaku. Selama ini aku hanya suka mendengarkan musik tanpa sekali-kali mencobanya. Dan malam ini aku bisa memainkan gitar dan satu buah lagu, meskipun tidaklah selancar dia si penolong. Rasa senang yang aku ungkapkan dengan loncat-loncat ternyata mengundang kedua orang tuaku datang dan melihatku. Aku jadi malu sendiri. Aku pun menutup aktifitas hari ini dengan bahagia. Untuk selanjutnya aku selalu berangkat ke sekolah dengan rasa ceria dalam hati. Tetapi tetap aku tidak pernah mengenal sosok penolong itu. Aku ingin sekali belajar gitar darinya.
          Siang itu aku lihat dia lewat depan kelasku, sambil tersenyum pada seseorang yang di kenalnya. Bola mataku terus mengawasinya sampai akhirnya dia hilang di telan tembok, dia berlalu. Aku kembali meneruskan aktifitasku di kelas. Setiap kali pulang sekolah, aku selalu menyempatkan diri mendengarkan setiap lagu yang di nyanyikan di ruang band sekolah. Karena itu aku mengerti, ternyata dia membawakan lagu dan memakai ruang band itu hanya di hari jum’at dan sabtu. Lain dari hari itu ada siswa lain yang menggunakannya. Aku bagai detektif saja terus-terusan seperti menguping sesuatu dari luar ruangan band. Padahal aku hanya ingin belajar gitar dan lagu itu. Akhirnya muncul satu ideku. Esoknya aku bawa gitar ke sekolah. Semua teman di kelasku heran kenapa aku yang setiap hari jadi anak pendiam, tiba-tiba sekarang muncul dengan membawa gitar. Aku tidak pedulikan mereka. Aku meninggalkan tatapan-tatapan mereka dan berjalan menuju bangkuku. Ketika istirahat aku coba menggenjreng lagu yang aku bisa. Dan beberapa menit kemudian, gerombolan cowok di kelas datang menghampiriku dan ingin meminjam gitarku. Niatku sebenarnya ingin belajar gitar. Tetapi mereka adalah temanku, jadi aku pinjamkan saja gitarku kemudian.
          Jam pulang sekolah kemudian datang. Aku berlari membawa gitar menuju ruang band. Serasa asing di sana. Sepi dan tidak ada orang satupun. Padahal hari itu adalah hari sabtu. Aku mencari-cari, menengok kesana-kemari, tetap tidak ada yang muncul. Akhirnya aku kecewa. Aku pulang dan sesampainya di rumah aku pun berusaha sendiri menemukan kunci-kunci gitar dari lagu yang dia nyanyikan. Sampai aku naik kelas dan duduk di kelas 2 SMA, aku tetap belajar gitar secara otodidak, tanpa guru. Tetapi aku sudah lancar kali itu. Aku jadi sangat tergila-gila pada gitar. Tiada hari tanpa dentingan gitar yang aku dengar dan aku coba mainkan. Bahkan hal ini yang membuat aku menjadi akrab dengan kawan-kawanku di kelas. Karena awalnya aku adalah seorang yang pendiam tanpa teman. Aku sering belajar bersama kawanku yang sudah mahir. Sampai pada akhirnya aku di ajak bermain band di acara perpisahan murid kelas 3. Aku sangat mau, dan aku bahagia.
          Hari dimana aku akan tampil bersama bandku, aku kembali melihat dia. Tampaknya dia juga akan mengisi acara dengan lagu dan gitarnya. Hari itu rasa deg-degan bercampur menjadi satu dengan rasa grogi. Ini adalah kali pertama aku seperti ini. Mencoba menonjol di sekolah. Setelah aku dan bandku selesai tampil, semua rasa itu hilang dan terganti rasa bangga dan bahagia. Aku menunggu dia yang mungkin akan tampil. Dan usahaku tidak sia-sia kali ini. Aku kembali hanyut terbawa lagunya menuju kenangan di lampu merah di tengah hujan deras yang lalu. Seusai lagu itu berhenti, ku tatap tajam raut mukanya. Dia selalu tersenyum. Dan aku berjanji esok akan belajar darinya.
          Waktu terus berjalan dan berlalu. Aku juga begitu, semakin berubah seiring waktu. Hanya dengan dentingan gitar aku sekarang sudah sangat terkenal di sekolah. Tahun ini adalah tahun terakhir yang aku jalani di sekolah. Kenangan akan segera hilang setelah aku lulus dari sini. Aku juga tidak pernah mewujudkan harapanku untuk belajar gitar kepada dia. Bahkan untuk tahu namanya pun aku tidak pernah ingat. Tahun itu aku sangat di sibukkan dengan banyak ujian. Bahkan aktifitas setiap hariku untuk menggenjreng gitarku pun sudah fakum. Aku tidak punya waktu untuk bersenang-senang. Aku hanya memikirkan kelulusan dan masa depanku. Ketika pengumuman kelulusan sudah di pasang, aku sangat bahagia dan bersyukur aku lulus. Tapi aku malah semakin berfikir, aku akan kemana setelah ini. Lama setelah hari itu, tawaran untuk bekerja di stasiun radio mendatangi aku. Aku mau-mau saja asal kerja kerasku yang halal itu di bayar dengan setimpal. Stasiun radio sangat jauh dari rumah, jadi kedua orang tuaku menganggap aku akan merantau.
          Kembali hingga saat ini, aku masih tetap bekerja di stasiun radio. Karna aku juga suka mendengarkan musik, Aku jadi menikmati pekerjaanku ini. Terkadang ada juga yang minta di bawakan lagu dengan dentingan gitar lagsung olehku. Aku melakukannya, dan dengan cara itu aku tidak pernah kehilangan kemampuanku untuk bermain gitar. Hari ini aku mendengar kabar bahwa akan di adakan reuni SMA seangkatanku. Aku jadi mengingat sosok dia lagi. Mungkin saja aku bisa mendengar lagu indah itu muncul lagi dari genjrengan gitarnya. Aku pulang menuju rumah. Sebelumnya aku harus naik kereta untuk pulang. Aku menunggu lama sekali di stasiun kereta sampai aku takut aku tidak akan pernah bisa datang ke reuni itu. Seturunnya dari kereta, aku berlari dan terus berlari. Bayangan dia muncul di mataku ketika aku sampai di lampu merah. Sudah dua tahun yang lalu aku terakhir melewati jalan ini. aku jadi rindu masa-masa itu. Terbersit sedikit pikiran, masihkah anak kecil itu tetap berada di sini, menggenjreng gitarnya?. Aku melanjutkan lariku. Dan akhirnya persis seperti hari di mana aku baru mengenal sosok dia, hujan datang dan aku sampai di depan gerbang sekolah. Ramai orang yang sebaya denganku. Aku bertemu kawan-kawan lamaku. Terharu rasanya bisa bertemu dengan mereka kembali. Untung saja acara belum di mulai ketika itu.
           Saat acara mulai di buka, aku melihat sesosok orang yang sepertinya mirip dengan dia.Apakah itu dia? Mungkin benar, karena di tangannya ada sebuah gitar yang tidak pernah asing ku lihat. Dia duduk tepat di hadapanku. Ku amati terus dia. Akhirnya ketika acara lama  di mulai, aku mendengar sebuah nama di panggil. Dia yang duduk didepanku lantas berdiri, berjalan menuju ke atas panggung, lalu duduk di sebuah kursi. Dia memberikan sambutan lalu bersiap akan menggenjreng gitarnya. Dentingan demi dentingan yang aku dengar membuatku mengingat lagu khas yang selalu dia bawakan. Akhirnya aku mengenalinya, aku maju dan berdiri bersama teman-temanku yang lainnya. Mendengarkan dengan nikmat suaranya. Suara dan denting gitar yang mengantar dan memaksa aku di masa lalu untuk bisa memainkannya juga. Pada akhirnya aku bahagia sekali meskipun tidak pernah berbicara dengan sosok dia. Aku hanya mengenalinya saja. Berharap bisa terus mendengar lagu yang menyeret ingatanku ke masa lalu itu.

-SELESAI-

yak, cukup sekian cerpen non fiksi serabutan yang masih gak karu-karuan yang saya ciptain demi tugas sekolah :D

bila ada kesamaan dan kemiripan dalam segala hal mohon maklum karna ini hanya fiktif belaka.

Minggu, 17 Maret 2013

Coret 2

tidak perlu banyak kata untuk mencintai seseorang
hanya butuh pembuktian yang pasti.
tidak butuh banyak tingkah untuk mencintai seseorang
untuk melihatnya tersenyumpun itu sudah sangat membahagiakan.
kamu mencintainya,
mungkin terkadang sangat sulit mengungkapkannya.
tidak perlu berangan angan untuk mengungkapkannya
membuatnya sadar bahwa dirimu selalu ada untuk menunggunya itu sudah cukup.

Coret 1

aku belajar dari orang orang yang slalu Tuhan kirim di setiap hidupku
di setiap hariku
aku belajar menjadi orang yang lebih menghargai keberadaan mereka
aku bersyukur mereka ada di dalam hidupku
dan aku ingin membuat mereka tersenyum bahagia atas keberadaanku disini
apapun itu caranya
siapapun mereka
karena tak akan ada yang di rugikan ketika sesungging senyum itu muncul :)